Demam Tinggi Pertama Raihan

1 Agustus 2011
Siang puasa Ramadhan pertama tahun ini kulalui dgn sukses (insyaAllah)..
Malamnya seperti biasa skitar jam 8 Raihan udh tidur dan aku sholat. Selesai sholat aku membelai kepalanya. Oooww..kok panas ya?? Langsung ambil termometer dan kulihat hampir 38 derajat. Langsung aku skin to skin contact dan kasi paracetamol. Tetap banyakin ASI untuk dia.
Semalaman tidur rewel, beberapa kali bangun minta minum air putih.

2 Agustus 2011
Sahur hari kedua,,
Kali ini tanpa ayah. Aku terbangun tiap 1 jam sekali untuk cek demam raihan. Menjelang sahur melebihi 38 derajat. Mulai agak panik, seperti biasa aku pijat-pijat lembut badannya dengan minyak pijat (kata orang minyak karo) dan aku minumkan paracetamol. Setengah jam kemudian, demam blom turun. Aku puter otak lagi dengan membalur dan memijat lembut pake minyak goreng yang dicampur bawang (resep dr nenek pengasuh).
Ya Rabb, anakku bau bawang banget. Biarin deh yang penting demamnya turun. Dan emang turun dikit sampai aku berangkat kerja.
Siangnya saat aku istirahat siang, si nenek kasi laporan. Raihan rewel minta gendong mulu, nggak mau main, bentar-bentar nangis mungkin sakit kepalanya. Mama langsung minta tolong orang buat panggil tukang urut bayi.

Sorenya, Raihan masih mau main dan makan minum. Masih ngejar-ngejar ayam dan kucing. Mama agak tenang dan berharap anaknya nggak  demam lg. Ternyata ohh ternyata.. kejadian malam sebelumnya terulang. Bahkan demamnya lebih dari 39 derajat.

Dengan airmata mulai ngocorrr, mama langsung  ambil jilbab dan ganti baju. Raihan tetap cuma pake kaos tipiiisss banget dan popok, nggak pake celana..
"Ibuuuuu, cpt siap2 kita ke rumah sakit atas skrg!!!" lgsg teriak ke nenek pengasuh.

Raihan mah tetap tidur, tapi aku udah nggak bisa tenang karena aku tau ini udah ada peringatan klo tubuh raihan sedang  melawan sesuatu. Yang jelas penyakit,, ya... itu hasil dari yang kubaca selama ini. Malam-malam berharap ada becak yang lewat, akhirnya minta tolong ke tetangga. Aku takut tengah malam panasnya naik lagi dan yang kuhindarkan adalah monster STEP atau kejang. Bisa pingsan kali aku kalo liat anakku gitu.

Sampai UGD, langsung cek termometer lagi. Ngeliat angka 39,2 perawat langsung nyuruh infus. Oh nooooo... aku ga mau Raihan yang masih bisa  ketawa tiba-tiba nangis gara-gara JARUM GANTUNG. Aku cuma minta obat dan bilang kalo panasnya naik lagi, tengah malam aku datang lagi. Cairan bisa aku maksimalkan dari  asi dan air putih.

Ayah kebingungan dengar kabar anaknya disuruh opname. Langsung ngacir sampai di rumahku jam setengah 2 pagi.

3 Agustus 2011
Langsung cek darah dan ketauan kadar leukositnya tinggi. Kata dokter ada infeksi tenggorokan. Dan aku dimarahin karena bawa Raihan jalan-jalan jauh terus tiap minggu. Raihan keliatan kurusss banget. Airmataku menetes lagi ketika liat darah raihan diambil. Si dokter juga bilang nggak perlu opname. Horeee, nggak jadi dijarum gantung!!! Mama lega, nakkk.

Ternyata bener ya, demam itu monster mengerikan. Tapi kalo kita bisa berpikir positif, monster itu kasi tanda ke kita lhoo kalo lagi ada yang nggak beres di tubuh kita. Termasuk raihan. Selama masih ada tanda dari "sang monster", berarti "benda" mengganggu itu belum hilang. Buat Raihan yang msh baby, bisa coba banyakin asi dulu karena asi kan meningkatkan kekebalan tubuh. Tapi kalo dengan asi belum  hilang-hilang juga, si antibiotik jadi pilihan selanjutnya karena kalo "benda mengganggu" itu bakteri, ya membunuhnya harus pake antibiotik..

Aku merasakan banyak manfaat dari apa yang aku baca. Bersyukur juga punya beberapa temen dokter yg bisa aku minta pendapat dan menerapkan RUM (Rational Use of Medicine).

Thanks to dr.Nazieffuadi Noer, dr. Tya Panjaitan, dr.Mila Karim, dan dr.Rahmad yg rela datang ke rumah tengah malam untuk cek kondisi Raihan..

Bwt sang DSA dr.Pollin, SpA, makasi karena udah marahin aku. Aku suka gaya dokter yang buat aku kapok bawa Raihan sering-sering jalan jauh!!!!
So, kalo demam datang nggak usah terlalu panik. Coba atasi dengan  meningkatkan kekebalan tubuh dulu, misal banyak konsumsi makanan yang  bergizi, perbanyak cairan/minum, dan istirahat. Kalo dlm 2-3 hari demamnya belum hilang, baru konsultasi ke dokter untuk tindakan selanjutnya.

CMIIW.....^_^

Post a Comment

Copyright © Jendela Mamak - Parenting Blogger Medan. Designed by OddThemes