Mengajari Anak Toilet Training

Photo : grup Room for Children
Bagi para orangtua, momen mengajarkan anak untuk pipis (BAK)/pup (BAB) di toilet atau biasa dikenal dengan istilah toilet training (TT), adalah suatu fase yang harus dilewati. Dari The American Academic of Pediatrics sendiri tidak ada patokan kapan TT bisa dimulai. Saat yang tepat adalah tergantung pada kesiapan fisik dan emosional masing-masing anak. Ada anak yang sejak umur 1,5 tahun sudah lancar TT, namun ada juga yang hingga umur 6 tahun belum bisa menahan pipis/pup. Mamak sendiri sudah mengalaminya, sampai-sampai mamak berpikir hanya kekuatan doa mamak aja yang bisa buat anak gadis umur 6 tahunnya bisa pipis dan pup di toilet. Lumayan kan beban belanja popok bisa berkurang, apalagi yang biasa membeli popok sekali pakai. (Teutep yaaaa, hitungan emak-emak.. :D)

Namun ternyata tidak semudah itu. Jangan terlalu berharap dengan mengajarkan anak TT sedini mungkin, lantas anak langsung mengerti dan tidak mengompol lagi. Memang itu tujuan akhirnya. Tapi untuk mengajarkan sesuatu pada anak, termasuk TT adalah soal konsistensi dan kepercayaan. Butuh waktu, pengertian dan kesabaran orangtua agar proses toilet training dapat berjalan dengan lancar.

Ajarkan anak ketika secara fisik ia sudah dapat mengontrol dirinya untuk menahan BAK dan BAB. Pada anak normal biasanya mulai umur 1,5 tahun sudah memiliki kemampuan ini.
Secara emosional, pastikan anak sudah tidak memberontak atau menangis lagi saat akan diajak ke toilet. Anak juga tidak boleh dipaksa karena dapat menimbulkan trauma pada anak itu sendiri.

Menurut dr. Mohammad Muchlis, SpA berikut tanda-tanda kesiapan anak untuk TT :
- Anak anda tidak mengompol minimal 2 jam saat siang hari atau setelah tidur siang
- BAB menjadi teratur dan dapat diprediksi
- Ekspresi wajah, postur menjadi tubuh dan kata-kata yang menunjukkan keinginan BAB atau BAK.

Pengalaman mamak untuk anak kedua, sangat sulit untuk mengajarkan TT. Banyak faktor pendorong sebenarnya, terutama saat ia baru memiliki adik. TT yang sudah mulai lancar menjadi mundur jauh ke belakang disebabkan mental dan emosionalnya yang tidak siap menerima adik baru. Ditambah lagi mamak yang kurang konsisten mengajarkan ia TT dengan baik. Dan mamak harus memperbaiki kesalahan mamak selama bertahun-tahun.

Adapun tahapan untuk mendukung anak TT antara lain :
      1.  Memastikan anak siap untuk TT, baik secara fisik maupun emosional
2.  Kurangi penggunaan diaper agar anak mengenal kapan akan BAK dan BAB
3.  Mengajak anak ke toilet dalam kurun waktu tertentu, misal 2 sampai 4 jam sekali untuk BAK atau BAB di pagi hari. Lakukan secara konsisten setiap hari
4. Dapat menggunakan media yang menyenangkan bagi anak, misal training potty yang sesuai dengan ukuran tubuh anak dan memungkinkan kaki anak untuk menjangkau lantai
5.  Ajari anak mengenal fungsi tubuhnya. Ajari anak memberitahu anda  jika merasa ingin BAK atau  BAB dan ajak mereka ke training potty untuk mengeluarkan pipis atau pupnya
6. Ajari anak kebiasaan menjaga kebersihan. Misalnya cara cebok yang benar dan mencuci tangan setelah BAK dan BAB
7.  Berikan pujian jika anak berhasil melakukan tahapan-tahapan tersebut. Bagi yang belum berhasil,  orangtua harus tetap sabar dan konsisten.


Pengalaman mamak di tiga anak berbeda-beda. Yang cukup mengelus dada adalah yang kedua. Saat ini mamak cukup lega karena ia sudah tidak mengompol lagi di malam hari. Jika ingin BAK, ia akan membangunkan mamak dan minta ditemani ke toilet. Anak ketiga usianya 3 tahun, Alhamdulillah juga sudah tidak mengompol lagi saat tidur siang dan malam. Masih ada PR mamak untuk sabar mengajari cara BAB yang benar di tempat yang benar, semoga dalam waktu dekat ini si bungsu dapat segera lulus juga. Biar mamak bisa benar-benar mencoret diaper dari daftar belanja bulanan rumah tangga, dan ikut mendukung gerakan kurangi pencemaran terhadap bumi tempat tinggal kita, hehe.. 

10 comments :

  1. Wah keren mbaaak. Saya aja dulu lupa gmn pas kecil. Kadang kalo males pipis ya tmpt tidur jd sasaran wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama... udah nggak kehitung lagi waktu proses TT berapa kali kasurnya diompolin,, wkwk..

      Delete
  2. Kalo pengalaman saya, di anak2 yang cewek lebih mudah untuk diajarin tt daripada anak cowok.

    Tapi gak tau juga nanti adiknya ya..

    Karena anak2 cewek umur 2 tahunan udah bisa bangun sendiri tengah malam kalo mau pipis.
    yang cowok ngompol blas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku sebaliknya mbak, yang cowok umur 2 tahun udah lulus TT. Yang cewek dua2nya malah lebih lama. Mungkin tergantung konsistensi aku sih ya.

      Delete
  3. Kalo pengalaman saya, di anak2 yang cewek lebih mudah untuk diajarin tt daripada anak cowok.

    Tapi gak tau juga nanti adiknya ya..

    Karena anak2 cewek umur 2 tahunan udah bisa bangun sendiri tengah malam kalo mau pipis.
    yang cowok ngompol blas..

    ReplyDelete
  4. Anak bungsu saya blm lulus tt jg nihh... Blg pup kl udah kejadian BAB di diaper. Huhuu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak, tapi udah nggak pake diaper lagi. Klo pup di celana. Kadang ada yg bablas ke lantai ya terpaksa ngepel mamaknya, hehe..

      Delete
  5. Pelajaran buat saya nih buat TT si Abang,makasih infonya ya kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Kak Iid. Yang penting mamaknya konsisten. Semangat!!!

      Delete
  6. Khalil TT cukup lambat sebenarnya usia 2 tahun lebih berapa gitu, tapi lebih cepat TT lebih bagus 👍 kurang pemakaian pospak 😍

    ReplyDelete

Copyright © Mom Blogger Medan - Jendela Mamak. Designed by OddThemes