Diet Maju Mundur

August 03, 2020


Assalamu'alaykum sobat mamak.

Siapa yang sebel kalo dibilang gendut? Hampir semua cewek kayaknya sebel bin kezel deh.

Dulu saya nggak termasuk lho. Saya cuek aja karena memang dari keluarga saya tidak ada keturunan gemuk sama sekali, baik dari mama ataupun papa. Berat badan saya hingga saya lulus kuliah maksimal hanya 48 kilogram saja. Banyak yang tertipu karena menganggap porsi makan saya sedikit atau bahkan nggak suka makan. Padahal,,, nggak usah saya sebutin lah ya. Khawatir bisa menebar aib pribadi, wkwk.

Berat badan (BB) saya mulai naik saat saya mulai bekerja sebagai auditor di salah satu kantor akuntan publik. Kebayang kerjaan saya seharian lebih banyak duduk di depan laptop, bahkan bisa sampai tengah malam. Cemilan di sela makan utama selalu ada. Tengah malam pun masih ngemil supaya nggak ngantuk sambil kerja. Praktis BB saya selama enam bulan jadi auditor bikin timbangan geser 6 kilogram ke kanan.

Awww,,, mulai agak khawatir ama celana dan baju yang udah nge-pas sana sini. Udah nggak nyaman banget dipake. Tapi si mama bilang lebih bagus agak gemuk, badan saya keliatan lebih "berisi". Menjelang menikah, berat saya sudah ada di bilangan 54 kilogram.

Saat hamil hingga akan melahirkan, BB naik sampai 65 kilogram. Tapi sesaat setelah melahirkan, langsung kembali turun 10 kilogram. Alhamdulillah.. untung ASI masih lancar, tapi jadi keliatan panjang ni leher karena lumayan drastis penurunannya. Belum lagi menjadi mamak baru banyak tantangan terutama baby blues yang menguras emosi pribadi dan efeknya menurunkan BB juga.

Karena saya jarang merawat diri, perut pun mulai gloyor sana sini. Gemes sendiri liat segumpal lemak yang bikin perut jadi buncit. Suami santai aja karena toh dia paham proses hamil dan melahirkan 3 anak yang saya alami. Saya aja yang rasanya pengen keluarin ni lemak karena nggak nyaman punya "tas pinggang" yang bikin nyesek tiap duduk.

Saya mulai mencoba diet. Mulai dari jaga makanan dan mencoba olahraga. Keduanya berat untuk saya. Awal-awal masih kemarok kata orang medan. Makan nasi satu centong aja, banyakin sayur, mencoba makan buah, lalu oatmeal di pagi hari. Beberapa minggu berjalan, datang godaan. Diajak makan all you can eat, si nenek masak enak di rumah, si mama ngajakin makan bareng, makan indomie tengah malem, langsung buyar dietnya. Megap-megap lagi kekenyangan, trus besoknya males ngulang membiasakan pola diet.

Ternyata diet itu syusah saudaraaa...

Tapi pas liat suami tercintah buncit dikit aja, langsung nyuruh doi diet. Alasannya karena dia punya riwayat penyakit turunan diabetes yang bisa ngefek ke penyakit apa aja. Alhamdulillah doi lebih stabil sih menjaga makan dan terutama olahraga nya. Beberapa kali berhasil, lalu bablas dan balik lagi buncitnya, lalu ngulang usaha lagi dengan lebih keras. Saat ini udah ketiga kali bolak balik diet makan dan olahraganya.

Saat doi berhasil, giliran saya yang diingetin berulang-ulang. "Perut mamak buncit, olahraga lah kayak ayah..". Gitu katanya. Ya saya jawab aja, ini juga karena udah pernah hamil 3 kali, wajar lah kalo buncit. Hmm,, padahal dalam hati saya juga sadar kalo itu cuma pembenaran dan saya aja yang males. Perempuan dalam hal ini selalu benar, kalo salah balik ke pasal satu #ehm

Saya pernah mengikuti langkah diet suami dengan mengunduh aplikasi Lose Belly Fat at Home (kalo suami Lose Weight in 30 Days) dan mengikuti panduan olahraga di dalamnya. Berat euy awalnya, tapi lebih berat lagi bisa konsisten mengikuti jadwal yang ditentukan di aplikasi itu. Seminggu pertama otot-otot rasanya ketarik semua. Sakittttt.... sebagai mamak yang masih inget tugas negara, ini yang sebenernya ditakutin. Karena otomatis aktivitas terutama main ama anak bakal terganggu gara-gara badan mamak sakit semua.

Adakah yang pernah diet maju mundur kayak gitu?

Tenang,, kalian nggak sendiri. Atau mungkin saya memang sendiri? Lo aja kali makkkk.. haha..

Intinya diet itu konsistensi. Jangan anget-anget o*k ayam. Bentar aja semangatnya, trus males dan ngucapin selamat tinggal ama diet. 

Untuk menjaga konsistensi butuh motivasi. Misalnya suami saya. Doi bisa makin semangat karena inget harus tetap sehat saat waktunya menjalankan ibadah haji yang secara jadwal masih 18 tahun lagi. Nggak mau dong ketika saat itu tiba, cuma bisa duduk di kursi roda dan harus didorong orang lain untuk bisa beribadah. Pengennya kami berdua bisa tetap sehat kan.

Bisa dicontoh buat yang pengen diet atau dietnya masih maju mundur. Cari alasan utama kenapa kita harus diet supaya tetap bisa konsisten menjalankannya. Nggak harus ke tempat fitness yang mahal, di rumah juga bisa kok. Kalo pun setelah diet masih ada yang bilang kita gendut, kita bisa menjawab dengan lantang, "Yang penting sehat broooohh!"

Salam cinta,
Mamak

You Might Also Like

17 comments

  1. Kalau urusan ini, jgnkan maju mundur, maju aja selangkah enggak, tahapa lah arti diet itu,, ahh sudahlah hehe,, sehat2 kita ya dev

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. iya kak. ni tas pinggang makin banyak isinya tiap hari. Hah,, syudah lah..

      Delete
  2. Aku tuh kak, palingan bertahan seminggu saja setelahnya say goodbye

    ReplyDelete
  3. Awak gak pernah diet Mak.. tapi pernah pantangin diri sendiri buat gak makan yang gak sehat. Kaysk gorengan misalnya. Tapi gak bertahan lama . Wkwkwk ternyata bikin pantangan aja susah ya . Apalagi diet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak icha udah kuyus. Mungkin karena anak-anak masih kecil ya mak. Yang penting sehat lah kita semua.

      Delete
  4. Wkwkwk.. alasanya karena hamil ya kaka, padahal ma males. Sama banget. Tapi bedanya suamiku juga ku ajak diet juga gak mau, dah la cocok banget jadinya.

    ReplyDelete
  5. Baik lah..dietnya besok aja..😅
    (Ketahuan kan)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trus besok nggak jadi, nunggu besoknya lagi. Trus nggak jadi lagi. Hayo lho, hayo lhoo, wkwk

      Delete
  6. Hehe, yg penting sehat ya. Emang itu sih andalannya. Saya blm bisa unt diet makan. Jd saya coba dengan rajin olah raga. Meski blm maksimal alias berat cenderung naik hehe

    ReplyDelete
  7. wkwkwk perut mamak buncit :( 48 pas abis kuliah tuh dah mantap lah kak, elsa stuck 43 pdhl makan banyak huhuhu :""" udh nikahpun badan harus dijaga yak wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener els, intinya jaga kesehatan dan kenyamanan pribadi dan suami. Karena yang ngerasain enak nggak enaknya diet untuk sehat kan kita juga ya.

      Delete
  8. Kakak setiap lahir anak kan, Dev... bawa "oleh-oleh" 5 kilo haha... start pertama married dulu 55 kg, anak sekarang 4, nahh Devi tau kan BB kk sekarang, haha. Udah nyoba polmak Food Combining, Diet Mayo, Tantangan Langsing 25 hari, terakhir shaum Senin-Kamis eitt ga boleh salah niat ya, tp sekalian kan bole hihi... skrg lempang aja, yg penting hepi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih,,, gpp lah kak. Jaga olahraga aja. Kalo badan kita udah kasi "tanda" nggak enak, pelan-pelan kita pasti mewajibkan diri kita untuk diet sendiri. Tetap sehat dan hepi semua kita kak Mia...

      Delete
  9. pilih diet dong walau bukan garis keras hehe, diet berarti jaga pola makan, nah kalau udah terjaga insyaAllah berat badan ideal akan mengikuti ^^

    ReplyDelete

Instagram