Sate Matang : Makan Sate Pake Kuah Soto Khas Aceh

August 13, 2020

Yok makan sate matang di kampong ku. 

Makan sate ya harus yang matang lah. Mana mau aku makan sate mentah.

Ishhh,,, yok ikut lah. Biar ko tau kekmana enaknya sate matang itu. 

Kalau bicara soal sate, pasti yang dibayangkan adalah potongan daging yang ditusuk lalu dibakar di atas bara api hingga empuk. Disantap dengan siraman bumbu kacang maknyus yang membayangkannya saja udah bikin saya menelan ludah. Sate dikenal sebagai makanan khas Indonesia yang banyak sekali ditemukan di Indonesia terutama di Pulau Jawa. Namun jangan salah, di berbagai daerah lain makanan satu ini memiliki ciri khas masing-masing. Nah, di tulisan kali ini saya akan membahas tentang Sate Matang.
 
Pertama kali mendengar namanya mungkin dirasa aneh. Namanya sate ya harus matang saat akan dimakan. Kalo masih mentah ya nggak ada yang mau makan, ya kan?

Hmm,, ya ya.. Tapi jangan salah sob, sate matang adalah nama sate yang terkenal di Kota Matang Glumpang Dua, Kecamatan Peusangan, Kabupaten Bireuen, Provinsi Aceh. Kalau sedang dalam perjalanan dari Medan ke Banda Aceh, letaknya di sisi kanan jalan. Ada beberapa penjual yang menjual sate matang di kota ini, namun yang paling terkenal sejak dulu adalah di warung Sudi Mampir.

Sate Matang
Sumber : youtube
 
Warung ini sudah terkenal sejak dulu. Saya sendiri taunya sejak kecil karena sering pulang kampung ke kota Matang bersama papa. Setiap pulang beliau selalu mengajak untuk mampir makan sate matang bersama.

Sate matang disajikan dengan cara yang unik. Bukan dengan lontong, melainkan dengan nasi, kuah soto khas aceh dan kuah kacang kental serta perasan jeruk kesturi yang dapat ditambahkan sesuai selera. Jadi sekali pesan langsung ada empat piring yang diletakkan di meja, satu piring nasi, satu piring kuah soto khas aceh, satu piring sate isi 10 tusuk dan satu piring kuah kacang.

Sate Matang


Rasanya? Jangan diragukan lagi, Anak saya aja sampe makan nasi dua piring sendiri untuk ngabisin kuah sotonya. "Mantap mak!", katanya.

Sekilas penampilan makanan ini biasa saja, namun citarasa kuah soto yang segar dipadu dengan sate sapi bumbu kacang yang kental membuat makanan ini menjadi tidak biasa. Suatu ke-khas-an yang tidak ditemukan di tempat lain.

Saat makan di warung tersebut, jangan heran jika terdengar suara meja yang digebrak. Bukan karena penjualnya sedang marah, namun itu adalah cara mereka dalam menambah kecap di piring sate yang sudah diberi kuah kacang.

Setiap hari warung sate ini selalu ramai pengunjung baik dari masyarakat sekitar maupun pendatang, ataupun orang yang sekedar mampir sembari melakukan perjalanan ke Banda Aceh atau Medan. Saya pernah mencicipi sate matang di sekitar kota Medan dan Meulaboh, namun tetap yang paling enak adalah yang ada di kota asalnya.

Buat sobat mamak yang ingin merasakan kenikmatan makan sate pake kuah soto khas aceh yang mantap ini, jangan lupa sempatkan diri mampir ke warung Sudi Mampir jika melewati atau berada di Kota Matang Glumpang Dua.

You Might Also Like

7 comments

  1. Asyiknya yang pulang kampung Mak..
    Ohya, aku teringat dulu pertama makan sate matang pas berhenti rehat naik bus ke Lhokseumawe. Awalnya lucu kok sate pake nasi. Lama-lama enak.. hehe

    ReplyDelete
  2. Jadi ingat waktu kuliah di banda, tiap naik bus pasti tengah malam berenti di sini buat isi perut. Di banda aceh aku jg sering makan sate matang, tp ya itu harganya kadang kurang ramah untuk kantong anak kos hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini suka jadi perhentian bus dari medan juga ya bang.

      Delete
  3. Wah, baru tahh nih sate dihidanh pakai nasi, enak ya kak? Berharap suatu saat bisa mampir

    ReplyDelete
  4. Kakak n keluarga pernah mampir lho di Sate Sudi Mampir di Matangglumpang dua ini... pas kami otw Banda Aceh trus singgah istirahat di sini, minumnya kopi sanger

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seger kuah soto nya kak. Minum kopi sanger abis makan ini tambah mantap lagi kayaknya.

      Delete

Instagram