Sering Kentut, Salah kah?

October 14, 2020



Siapa disini yang sering kentut?

Di budaya orang Timur kayak kita, kentut sembarangan itu terkesan nggak sopan. Padahal kentut itu suatu kebutuhan. Bayangin deh kalo ada orang yang nggak bisa kentut? Tersiksa banget pasti rasanya. Saya pernah kayak gitu. Terus berharap bisa kentut sepuasnya biar perut bisa plong.

Sejak kecil saya selalu dibiasakan mama untuk menjaga agar kentut di tempat yang nggak ada orang. Bahkan kalo udah kebelet kentut sebisa mungkin menyingkir dari keramaian agar nggak ada yang terganggu. Siapa yang tau kentut yang keluar nggak cuma mengeluarkan bunyi "tuuuuuttt" atau "pessssss". Tapi juga mengeluarkan bau yang semriwing sampe bikin orang pengen pingsan, haha...

Ada yang denger saya kentut aja rasanya udah maluuuu banget. Apalagi muka orang sampe kecut gara2 nggak tahan bau kentut saya.

Jadi sampe saya dewasa pun kalo ada yang kentut sembarangan apalagi mengeluarkan bau nggak sedap saya selalu merasa itu nggak sopan. Dan orang itu pastilah menyebalkan. Saya pun kalo mau kentut pas lagi ngumpul ama temen ya selalu menyingkir, apa itu ke toilet atau mana aja lah biar orang nggak tau saya kentut. Semacam merasa berdosa gitu kalo kentut sendiri terhirup ama orang lain, wkwk.

Hingga saatnya saya ditakdirkan berjodoh dengan lelaki yang ternyata kebiasaan kentutnya luar biasa. Everytime and everywhere lebay lah pokoknya. Sehari mungkin lebih dari sepuluh atau dua puluh kali. Bangun tidur kentut, abis sholat subuh langsung kentut, abis sarapan kentut, main sama anak kentut, nggak keren banget nggak sih punya suamik kayak gitu? Tukang kentut!

Awal menikah saya sempat shock lho. Kesel banget rasanya lagi ngobrol berdua atau pillow talk gitu denger suami kentut berkali-kali. Catet, berkali-kali! Nggak cuma sekali. Lagi selimutan berdua trus nyium bau semriwing nggak sedap. Keselnya berulang hampir tiap hari, trus akhirnya jadi B aja gitu denger kentut doi. Mungkin ini cara Tuhan menyadarkan saya betapa kentut itu biasa. Nggak boleh lebay menyikapinya, haha..

Kebiasaan kentut ini juga nggak hanya di dia, tapi juga adik ipar dan ayah mertua. Fix,, saya nggak bisa berkutik. Harus legowo dan nerimo dikasi keluarga yang frekwensi kentutnya lebay dan biasa aja ama kentut everytime and everywhere. Nggak mungkin kan saya minta lo gue end cuma gara-gara suami tukang kentut? Saya akui itu kekurangannya (eh apa kelebihan kali ya, kelebihan gas maksudnya, wkwk). Tapi masih banyak lagi kelebihan doi sebagai suami yang membuat dia tu suami idaman walaupun cuma untuk saya pribadi, haha..

Ibarat menurun dari gen, anak-anak saya juga terbiasa kentut kayak ayahnya. Haishhh.... Sambil main aja bisa saling lomba buat kentut.... Saya cuma bisa ketawa dapet pertunjukan lucu yang nggak semua keluarga bisa merasakan sensasinya. Iya lucu. Lucu kalo nggak berbau. Tapi jadi kezel kalo kentut salah satu atau salah duanya bau banget.

Jadi sebenernya sering kentut itu salah nggak sih?

Harus diliat dulu penyebabnya. Kalo memang karena penyakit tertentu di saluran pencernaan, harus dicek lebih lanjut ke dokter. Tapi kalo memang nggak ada indikasi penyakit ya nggak salah juga sih. Yang jelas sering kentut bukan indikasi seseorang bisa berdosa dan masuk neraka, haha... 

Kentut itu normal kok. Manusia kentut sekitar 15 kali sehari. Fungsinya untuk membuang gas yang dihasilkan dari aktivitas bakteri yang hidup di dalam usus yang membantu proses pencernaan. Kalo pencernaan kita sehat, biasanya kentut nggak berbau. Tapi kalo kentut udah berbau itu pertanda bahwa pencernaan lagi bermasalah.

Inget juga nggak sih kalo abis operasi (caesar misalnya) tu pasien baru dibolehin makan dan minum kalo udah kentut? Ternyata secara medis kentut itu memang pertanda kalo pencernaan sudah cukup berfungsi dengan baik. Jadi berbahagialah yang bisa dengan mudahnya kentut tiap hari.

Sekarang saya jadi ikut-ikutan B aja kalo kentut di rumah. Everytime and everywhere walaupun ada anak-anak saya. Paling-paling abis denger kentut kami ketawa barengan. Terus ada yang bales-balesan. Ada yang mau ikutan? Apa sihhhh?? Hahaha...

  


You Might Also Like

14 comments

  1. Ada satu pertanyaan yang belum terjawab.. wkwkwk
    Dulu awak sebelum melahirkan, namanya kentut itu gak sering. Biasa aja.
    Taaaaapi.. setelah abis lahiran itu hasrat kentut gak bisa ditahan. Ya ampun gak ngerti itu indikasi apa.. apa indikasi turun mesin? Wkwkwk

    ReplyDelete
  2. Biasanya kalo udah keseringan pertanda ada sesuatu di organ pencernaan tuh.

    Hihi, about berbalasan kayaknya ini udah jadi scene romantis di tiap rumah. Termasuk kentut war

    ReplyDelete
  3. Kami kentut suka jadi bahan bercandaan di rumah lho kak. Kentut war gitu. Wkwkwk... Tapi tetep kami jelaskan kalau dengan orang lain jangan kentut sembarangan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo da kentut war antar ayah anak, mamaknya yang pusing ini kak, haha..

      Delete
  4. Saya jarang denger cewek kentut bunyi. Kayaknya gak cocok gitu, illfeel atau aneh aja, tapi sebenarnya kan biasa aja yaaa kan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aneh karena jarang kita liat bang. Padahal B aja gitu

      Delete
  5. Sama nih, paksu juga demen kentut ketauannya pas udah nikah tiap hari pasti ada suara angin lepas wkwk

    ReplyDelete
  6. Ngebayangi kakak saat abang dan keluarganya kentut. Gimana ya ekspresinya? Hahaha

    Memang kentut itu bagus. Boleh dan tak dilarang. Tapi kalau di tempat umum kentut, sepertinya ga banget deh. Ga sopan kan ya. Apalagi pas makan dan kemudian kentut. Waduh, auto lari nih.

    ReplyDelete
  7. Kalau di budaya barat lebih gak sopan kl bersendawa ya... heekkk gitu, hihi... tp kl kentut bagi mereka B aja juga.... 15x ya sehari normalnya manusia kentut, subhanallah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, beda ama budaya barat kak. Disini kentut tu nggak sopan rasanya.

      Delete

Instagram