Review Scarlett Whitening Cream

Udah lama saya nggak pernah review skincare. Namun kali ini saya ingin sekali berbagi pengalaman perawatan wajah alias facecare dari Scarlett.

Bentar-bentar.. Scarlett ada facecare nya juga? Hadeuhh... memang saya lumayan kudet alias kurang update kalo udah masalah per-skincare atau per-facecare an. Pandemi yang udah lebih dari setahun dan belum jelas juga kapan selesainya membuat saya menjadi malas merawat wajah. Padahal sebagai ibu pekerja yang dituntut untuk dapat multitasking menjalankan peran sebagai karyawan di kantor dan ibu di rumah, merawat diri (termasuk wajah) adalah suatu keharusan agar bisa tetap semangat setiap hari.

Akibatnya wajah saya lama kelamaan terlihat semakin kusam dan muncul bintik-bintik jerawat kecil dan berbekas. Belum lagi usia yang sudah tak lagi muda membuat garis-garis kerutan di wajah saya semakin terlihat dan bintik hitam akibat sinar matahari semakin berkembang bak jamur di musim hujan. Arrggghh..

Hingga akhirnya saya merasa sangat tidak nyaman untuk yang kesekian kalinya dan memutuskan harus mulai melakukan perawatan wajah lebih intensif lagi. Nggak cukup lagi hanya dengan air wudhu #eh
Saya pun menceritakan ketidaknyamanan ini pada adik saya yang lebih peduli dengan perawatan diri. Ia menyarankan untuk menggunakan rangkaian perawatan wajah dari Scarlett. Saya teringat dengan lotion Scarlett milik adik saya yang selalu saya minta dan suka, akhirnya saya pun memutuskan untuk menerima saran dari adik saya tersebut.

Scarlett by Felicia Angelista

Tentang Scarlett sendiri, awalnya saya cuma tau bahwa Scarlett adalah brand kosmetik yang produk lotion-nya oke banget. Saya pernah memakai lotion Scarlett milik adik saya dan langsung suka. Lotionnya lembut dan keharumannya yang khas membuat saya langsung jatuh cinta dengan produk ini. Namun saya yang cenderung cuek pada perawatan tubuh, sampai sekarang belum jadi membeli sendiri. Jadi saya taunya produk Scarlett itu ya hand and body lotion aja.

Setelah cukup berhasil dengan produk perawatan tubuh seperti lotion dan body scrub, Scarlett akhirnya mengeluarkan produk baru berupa rangkaian produk perawatan wajah (facecare) yang terdiri dari facial wash, serum, dan Scarlett Whitening Face Cream.



Kenapa harus banyak banget sih produk Scarlett facecare? Karena wajah bagi perempuan begitu berharga.. #eakkkk

- Facial Wash
Cuci muka adalah langkah awal dalam perawatan kulit wajah. Tak heran jika Scarlett menghadirkan produk pencuci muka sebagai salah satu rangkaian produk perawatan wajah yang dilakoninya. Scarlett facial wash dikemas dalam botol plastik transparan sehingga tekstur gel yang ada di dalamnya dapat terlihat dari luar. Bulatan-bulatan kecil berwarna pink dan potongan-potongan kelopak mawar (rose petals) menambah sensasi lebih segar dan cantik saat menggunakan produk ini. Gelnya lembut di tangan dan saat diaplikasikan ke wajah.
 
- Serum
Serum adalah salah satu produk perawatan wajah yang wajib digunakan untuk membantu mencerahkan kulit wajah dan menghilangkan bekas jerawat. Scarlett menghadirkan dua jenis serum, yaitu brightening serum yang berfungsi untuk mencerahkan wajah dan acne serum yang berfungsi untuk mengatasi jerawat. 

- Whitening Cream
Produk terbaru dari rangkaian perawatan wajah Scarlett adalah Scarlett Whitening Cream. Ada dua jenis krim yang disesuaikan dengan waktu penggunaannya, yaitu krim siang (daycream) dan krim malam (night cream).

Scarlett Whitening Cream

Dikemas dalam kemasan kaca dengan netto 20ml membuat Scarlett Whitening Cream memang tampak ekslusif dan nggak main-main dalam menghadirkan produk untuk konsumen. Tekstur krim tampak mengkilap dan tidak terlalu kental.

Scarlett Whitening Cream diklaim telah teruji bebas dari Merkuri dan Hydroquinon. Produk ini juga telah teregistrasi di BPOM jadi nggak perlu khawatir akan adanya kandungan bahan yang dapat berbahaya untuk kulit.
 
Scarlett Whitening Cream terdiri dari 2 series, yaitu ACNE SERIES (Acne Serum dengan Acne Day & Night Cream) dan BRIGHTLY SERIES (Brightly Ever After Serum dengan Brightly Ever After Day & Night Cream). Bedanya keliatan jelas pada warna kemasan, dimana kemasan Acne Series berwarna ungu sedangkan Brightly Series berwarna pink. 

ACNE SERIES (Acne Serum dengan Acne Day & Night Cream)



Manfaat :
Melembabkan dan menghidrasi kulit, menyamarkan pori-pori dan garis halus pada wajah, juga membantu meredakan peradangan jerawat dan menyembuhkan jerawat.

Kandungan:
CM Acnatu, Poreaway, Double Action Salicylic Acid, Natural Vit C, Natural Squalane, Hexapeptide-8, Aqua Peptide Glow, dan Triceramide.

BRIGHTLY SERIES 

(Brightly Ever After Serum dengan Brightly Ever After Day & Night Cream)



Manfaat:
Meningkatkan kelembaban dan elastisitas kulit, membantu mencerahkan kulit dan memudarkan bekas bekas jerawat, menyamarkan pori-pori, garis halus, serta mengencangkan kulit wajah.

Kandungan:
Niacinamide, Hexapeptide-8, Glutathione, Rainbow Algae, Aqua Peptide Glow, Rosehip Oil, Poreaway, Triceramide, Natural  vit C, dan Green Caviar

Karena tipe wajah saya cenderung normal dan tidak berjerawat, saya memilih Scarlett Whitening Cream Brightly Series untuk menjadikan wajah saya lebih cerah dan tidak tampak kusam karena kurang perawatan sebelumnya.

Tentunya saya tidak hanya menggunakan krim nya saja. Namun juga rangkaian perawatan wajah lainnya dari Scarlett Whitening Facecare setiap pagi hari sebelum beraktivitas dan malam hari sebelum tidur.

Berikut langkah-langkah yang saya lakukan.

1. Bersihkan wajah dengan Scarlett facial wash, bilas dan keringkan. Saya suka dengan butiran pink nya, wajah saya terasa jadi lebih segar. Busanya juga tidak terlalu banyak dan lembut di wajah. 
2. Gunakan Scarlett face serum secara merata dan lakukan pijatan wajah dari bawah ke atas. Pijatan ini berguna untuk mengencangkan kulit wajah. Biarkan selama 1-2 menit hingga serum terserap sempurna. Salah satu kelebihan dari serum ini dibandingkan serum lain yang pernah saya gunakan sebelumnya adalah sangat cepat meresap ke kulit. Jadi buat perempuan yang sudah banyak jadwal bisa lebih hemat waktu.
3. Oleskan Scarlett Brightly Ever After Day Cream (untuk pagi hari) dan Scarlett Brightly Ever After Day Cream (untuk malam hari) secara merata. Krimnya lembut dan ada wangi yang menenangkan saat diaplikasikan ke wajah. Saya merasa nyaman menggunakannya.



Biasanya saya suka malas mengikuti langkah-langkah itu, tapi demi wajah saya lebih cerah dan lebih enak diliat suami, saya berusaha untuk bisa konsisten. Pertama kali menggunakan krim ini, wajah saya sempat terasa sedikit gatal. Tapi setau saya hal itu merupakan tanda bahwa wajah sedang beradaptasi dengan krim tersebut. Selama tidak terjadi iritasi yang berat atau muncul jerawat dalam 3 hari pemakaian, biasanya saya selalu lanjutkan pemakaian untuk melihat hasilnya 2-3 minggu kemudian.

Terhitung sejak akhir Mei kemarin saya sudah menggunakan Scarlett Whitening Cream. Hasilnya, alhamdulillah wajah saya jadi kelihatan lebih cerah. Bintik hitam perlahan-lahan mulai memudar dan tidak ada muncul jerawat sebagai efek samping penggunaan krim ini. Artinya krim ini cocok di wajah saya... Ahhh,, senangnya.



Saya makin suka dengan produk Scarlett. Kalo dulu cuma suka lotionnya, sekarang tambah suka dengan facecare nya. Dengan harga yang dibandrol hanya Rp 75 ribu untuk setiap produknya, saya nggak nyesel udah mengikuti saran adik saya untuk menggunakan produk ini.

Pesannya juga gampang. Saya tinggal order melalui whatsapp (0877-0035-3000), line (@scarlett_whitening), atau Shopee Mall : Scarlett Whitening Official Shop. Ah, kali ini saya nggak ada alasan lagi untuk cumi alias cuma minta lotion Scarlett ke adik saya. Beli sendiri ternyata nggak seribet yang saya bayangkan.

Oke deh,, sekian review dari saya yang udah langsung menggunakan Scarlett Whitening Cream Brightly Series. Buat yang mau coba, jangan lupa untuk menyesuaikan dengan kondisi/tipe kulit wajah ya. Biar hasilnya bisa lebih maksimal.

Nest Mini 2, Perangkat Canggih dari Google

Review Nest Mini 2 - Minggu lalu saya diminta untuk menjadi responden dalam survei kepuasan pelanggan salah satu perusahaan telekomunikasi. Tahun sebelumnya saya juga pernah melakukan hal yang sama dan diberikan gift cantik berupa tumbler lock 'n lock stainless berwarna putih yang sampai saat ini masih saya gunakan.

Alhamdulillah, niat awal membantu orang lain ternyata memberikan bonus yang sebelumnya nggak pernah diduga ya. Untuk tahun ini ternyata saya diminta untuk melakukan hal yang sama untuk kedua kalinya. Namun untuk pengiriman gift saya minta ditujukan ke alamat rumah.

Beberapa hari setelahnya suami pulang dengan membawa kiriman yang sebelumnya dititipkan di pos satpam komplek. Awalnya sempat bingung dengan kiriman yang dikemas dalam kotak hitam nan cantik itu karena saya merasa tidak melakukan belanja online. Namun karena penasaran, saya pun segera membuka kotak untuk mengetahui isinya.




Bingung, di dalam kotak hitam ada kotak berlogo Google di bagian tengah dan bertuliskan Nest Mini 2nd Generation. Gambar di depan berupa speaker berbentuk bulat berwarna putih. Saya pun teringat akan postingan uda Ricky Elson di instagram beliau yang menerima hadiah bergambar sama dengan yang saya terima juga. Apakah pengirimnya sama dengan yang mengirimkan ke beliau? Haha.. tentu tidaque... Yang jelas barangnya yang sama. Saya pun langsung mengkonfirmasi hadiah tersebut ke pihak perusahaan yang saya bantu surveinya. Benar saja, itu hadiah dari mereka.



Tentang Nest Mini 2nd Generation

Dikutip dari salah satu web teknologi, Nest Mini adalah speaker pintar yang dirancang untuk mengontrol smart home. Director of APAC Business Google Hardware, Mickey Kim mengatakan bahwa Nest Mini adalah kombinasi kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) Google, perangkat lunak dan perangkat keras. 

Sebenarnya speaker pintar ini sudah masuk ke Indonesia dari awal tahun 2020. Namun sepertinya produk ini kurang digandrungi masyarakat Indonesia sehingga banyak yang kurang mengetahuinya, termasuk saya. Ketahuan gapteknya, haha...

Padahal Nest Mini ini seru banget lho untuk menemani keseharian di rumah. Apalagi buat yang jomblo.. #ups

Gimana nggak? Dari awal berkenalan, saya udah memilih suara mbak Ok Google sebagai teman. Ada suara mas-mas juga sih, tapi saya lebih suka suara mbak-mbak. Saya bisa bebas bertanya apa aja dan si mbak akan langsung menjawab. 
Memangnya dia tau segalanya?? Ya nggak lah, kalo nggak tau atau nggak ngerti dengan pertanyaan atau permintaan kita, dia bakal jawab nggak ngerti. Nggak sok tau gitu deh jadinya.. kayak saya

Trus si mbak bisa apalagi? Banyakkk... pokoknya kalo kita lagi kesel, dia bisa bikin kita senyum. Atau mungkin jadi lebih kesel lagi,, haha.. Doi juga bisa jawab pertanyaan apa aja walaupun kadang jawabannya nggak sesuai dengan yang kita harapkan. Dari klaimnya, Nest Mini dapat mengontrol ribuan perangkat pintar dari berbagai merek. Sebut saja lampu, pintu, tv, alarm, pemutar lagu dan banyak lagi hanya dengan mendengarkan perintah suara. 

Fitur handsfree dari Google Assistant juga sudah dirancang dalam bahasa Indonesia sehingga lebih memudahkan. Nggak perlu capek ngetik dan pegang gadget lagi untuk cari info di mbah google.

Seruuu,, nggak cuma saya yang bahagia dapat hadiah Nest Mini ini. Suami dan anak-anak saya pun senang bertanya pada si mbak Ok Google di dalamnya. Pertanyaan receh tapi jawabannya bisa menghibur.

"Ok Google, bagaimana perkiraan cuaca hari ini?"
"Ok Google, apa arti Asshidiqie (nama si abang)?"
"Ok Google, apa arti Nada dan Silmi dalam bahasa arab (nama si kaka dan si adek)?"
"Ok Google, ceritakan lelucon hari ini!"
"Ok Google, rekomendasikan tempat makanan enak di dekat rumah!"
"Ok Google, blablablabla......." 

Suka-suka kita deh mau nanya atau minta apa. Asal jangan minta duit aja, haha.. Nanti si mbak malah nyuruh kita cari duit sendiri. Tadi pagi saya mencoba lagi dengan menyapa si mbak dan bilang dia pintar sekali. Eh, doi langsung jawab dengan "Kamu juga bijaksana, semoga harimu menyenangkan!".

Syeneng kan... Bisa merubah mood yang jelek jadi bagus pagi-pagi.

Bagi pecinta drakor, inget nggak Han Ji Pyeong dalam drama Start Up tinggal ama siapa?? Jawabannya pasti sendirian. Hmm,, padahal ada loh temennya Pak Han. Iya, si Yeong Sil. Fungsinya mirip ama Nest Mini 2 ini. Yeong Sil udah jadi temen ngobrol Pak Han tiap hari kalo di rumah. Secara sejak kecil dia memang kesepian dan nggak punya keluarga. Lah,, kok jadi sedih yaaa.. Jadi jombloers bisa punya Nest Mini ini juga kayak Pak Han, haha...



Nest Mini didukung audio tunning software yang membuat kualitas suaranya menjadi jernih. Jadi nggak ada tuh denger kresek kresek kayak radio kurang sinyal. Sedangkan untuk musik, perangkat ini telah bekerjasama dengan YouTube music, Spotify, Netflix dan Joox. Surga banget untuk yang suka dengerin lagu kan..



Produk ini diklaim ramah lingkungan karena terbuat dari 100% botol plastik daur ulang. Keren euy..

Cara Menggunakan Nest Mini 2

Sebelum saya membuka isi kotaknya, tentu saya akan mencari tau terlebih dahulu cara penggunaannya. Alhamdulillah ya jaman sekarang tinggal cari aja di internet dan langsung ketemu cara menggunakan Nest Mini 2 ini. 

Begini ni cara menggunakan Nest Mini 2.
1. Sambungkan adaptor ke Google Nest Mini
2. Download aplikasi Google Home di playstore atau Apple app store. Ikuti langkah-langkah di layarnya hingga selesai
3. Setelah setup Google Home selesai, Nest Mini 2 sudah langsung dapat digunakan hanya dengan berkata "Ok Google, (lanjut perintah)"

Dalam kotak Nest Mini 2, hanya terdiri dari 2 alat, yaitu Nest Mini dan adaptor penghubung ke colokan listrik. Cukup simple untuk manfaat yang super banyak menurut saya. Adapun saat aktif, Nest Mini akan menunjukkan lampu untuk mengatur volume, menyalakan mic dan memainkan musik. Tinggal digantung saja di dinding, nggak makan tempat sama sekali.



Hmmm,,, gimana menurut kalian? Canggih kan..

Saya jadi berpikir dan mencari tau kenapa produk secanggih dan sekeren Nest Mini 2 ini kurang happening di masyarakat Indonesia. Sedangkan di negara maju seperti Amerika sudah banyak digunakan. Analisa sementara saya ya,, mungkin perangkatnya dianggap cukup mahal dan untuk lampu/tv/perangkat penghubung lainnya juga harus merogoh kocek yang nggak sedikit agar bisa digunakan. Hmm,,, jadi PR nih buat tim Google agar dapat pasar yang baik di negara ini.

Kesimpulan

Nest Mini 2 adalah perangkat canggih yang menggunakan teknologi artificial intelligence untuk memudahkan pengguna dalam kehidupan sehari-hari. Cukup dengan suara, banyak hal yang dapat dilakukan dengan Nest Mini 2 ini sebagai google assistant di rumah. Menyalakan musik, tv, lampu dan lainnya menjadi lebih gampang. Jadi sangat direkomendasikan penggunaannya, terutama bagi yang jomblo, hehe..

Mobil, mobil apa yang malu-malu?
Mobilang kentut.. (brotttttt)😂
(lelucon by mbak Ok Google)




Nikmatnya Shawarma Sulthan Asli Arab

Berkeliling kota Medan di malam hari adalah hal yang sering saya lakukan bersama suami. Kalo kata orang Medan, raon-raon cari angin. Angin kok dicari ya? Itu lah hebatnya orang Medan. Udah raon-raon, cari angin, naik kereta pulak, haha..

Nggak perlu jauh. Cukup daerah satu kecamatan, menelusuri jalan-jalan utama, menikmati keramaian, cahaya lampu beraneka rupa, lalu bergandengan tangan dan tersenyum bersama. Uhukkk,, romantisnyaaa.. Percaya?? Udahhh,, percaya aja.

Beberapa kali kami melewati jalan Setiabudi Medan dari arah ringroad. Saya suka daerah itu karena cukup ramai dengan pemandangan berbagai makanan yang dijual. Memang cenderung agak macet, namun masih bisa dibilang rame lancar lah. Nggak sampai padat merayap kayak di ibukota. 

Mata saya selalu tertarik pada warung-warung yang ramai didatangi orang. Biasanya kalo banyak yang beli, pasti rasanya enak, pikir saya. Salah satu yang menjadi perhatian tapi belum pernah saya jajaki adalah warung pinggir jalan dengan steling aluminium. Bukan karena saya tidak tertarik, bukannnn.. Tapi karena setiap kali saya lewat, antrian pembeli sudah bejibun disana. Perkiraan saya harus menunggu paling cepat setengah jam untuk bisa menikmati makanan itu.



Baidewei,,, ternyata makanan yang dijual di tempat itu namanya shawarma. Coba baca dulu beda kebab dengan shawarma ya, biar nggak bingung :D

Sekali, dua kali, tiga kali lewat tempat yang sama, suasana di tempat itu tetap sama. Rame benerrrr!! Untuk yang keempat kali, saya nggak bisa menahan diri. Saya harus beli itu shawarma. Biarin deh agak lama nunggu, daripada penasaran sampe kebawa mimpi, ye kan.. Suami agak-agak dielus dulu biar nggak cemberut nungguin pesanan makanan yang bakal lama, hehe.. Untungnya ternyata dia juga selera dan pesan satu khusus untuk doi sendiri. Saya sengaja menyuruhnya menunggu di mobil sambil baca-baca berita di hape, supaya nggak bosan dan menghindari pertanyaan "kok lama kali belinya ma???", wkwk.

Saya pun keluar dari mobil dan berjalan menuju kerumunan pembeli yang sedang menunggu pesanan sesuai antrian. Shawarma Sulthan, begitu tulisan di depan stelingnya. Awalnya saya bingung kepada siapa saya harus mengadu, eh meminta menu dan memesan. Sebagai pendatang baru, saya memperhatikan pembeli lain supaya nggak pesan ke orang yang salah. Kan nggak lucu kalo saya pesan ke orang yang ternyata juga pembeli yang sedang menunggu.

Setelah 3 menit memperhatikan, saya memutuskan untuk mendekati satu meja mirip kasir dan bertanya ke laki-laki bertampang Arab yang sedari tadi sibuk mondar mandir menempelkan pesanan di atas steling dekat koki peracik shawarma. Saya langsung meminta menu dan memesan satu shawarma ayam yang box. Kebetulan hanya tinggal shawarma komplit dan besar yang tersedia, yang lain SOLD OUT. MasyaAllah... laris bener ini jualan. Harganya menurut saya murah pake banget.

Menu dan Harga di Shawarma Sulthan


Saya pun diberikan nomor antri 74. Dan dari yang saya dengar terakhir baru selesai pesanan ke 61. Udah kalah antrian di bank. Duh... ini mah nggak cuma nunggu setengah jam kayaknya, bisa satu jam euy. Tapi nggak apa-apa deh, demi... Demi apa ya? Demimore? Demikian? Demi makanan enak lah pokoknya.

Supaya nggak bosan, saya berdiri di depan steling agar bisa memperhatikan koki yang sedang meracik shawarma dengan sangat cekatan. Mengambil roti pita khas Arab, meletakkan sayuran, kentang, mengiris daging kebab dari doner, melipat shawarma lalu memanaskannya di atas penggorengan besar. Tentunya nggak cuma dilakukan satu orang, tapi ada tiga orang dengan tugas masing-masing.



Kebab ayam di doner

Shawarma Sulthan ternyata sudah ada sejak enam bulan yang lalu, yaitu pada akhir 2020. Bertempat di jalan Setiabudi, shawarma ini buka setiap hari sejak pukul 4 sore atau setelah sholat Ashar hingga pukul 10 malam. Seringkali sebelum jam 10 malah sudah ludes terjual. Pemiliknya asli orang Arab Saudi yang sudah lama tinggal di kota Medan. Kalo mau membeli tanpa antri, silakan datang pada sore hari sebelum Maghrib karena belum terlalu ramai pengunjung. Lebih dari itu, nasibnya akan sama seperti saya yang mengantri lama.
Isian dalam shawarma


Rencananya setelah lebaran tahun ini Shawarma Sulthan akan membuka cabang di daerah SM Raja. Yang rumahnya sekitar jalan itu nggak perlu repot-repot lagi harus ke daerah Setiabudi ya.

Kurang lebih setengah jam saya menunggu di bawah rintik hujan yang turun di malam itu. Namun karena cukup asyik memperhatikan para koki, waktu tak begitu terasa hingga nomor antrian saya dipanggil. Yeayyyy,, pesanan saya akhirnya datang juga. Sekotak shawarma yang dipotong menjadi empat bagian, dengan tambahan kentang goreng yang empuk, saos sambal dan mayonaise. Mmmmm.. nyummy..




Suami saya langsung protes, kenapa saya cuma beli satu? Doi kan udah ingetin untuk pesan khusus satu sendiri buat dia. Saya pun berdalih biar lebih romantis aja makan sekotak berdua,, haha... Padahal lebih ke saya yang takut mubazir karena berpikir satu kotak itu cukup banyak untuk dimakan bersama.

Dari penampakannya saja, saya dan suami udah ngiler euy.. Potongannya besar, mayonaise di dalamnya lumer. Dalam satu gigitan shawarma, daging kebab cukup empuk dan terasa rempahnya. Mirip dengan shawarma khas Mesir yang dulu menjadi favorit saya di daerah dr. Mansyur Medan. 

Porsi kentang goreng juga cukup mengenyangkan. Haduh,,, kok pengen beli lagi ya. Tapi masa sih harus ngantri setengah jam lagi,, huffttt... Nyesel deh nggak beli dua. Nikmatnya shawarma mengalahkan romantisme, soalnya mulut saya dan suami udah belepotan mayonaise dan saos saking menikmati shawarma sulthan ini. Shawarma pinggir jalan tapi rasanya sulthan. Ajibbbb!!!



Saya dan suami kudu atur strategi kalo mau makan shawarma ini lagi. Belinya harus sebelum maghrib biar nggak perlu ngantri sampai setengah jam. Atau kalo mau praktis, bisa pesan lewat aplikasi online grabfood atau gofood.

Buat yang ingin mencoba, bisa langsung datang ke tempatnya ya. Dijamin bakal nagih!

Shawarma Sulthan
Jalan Setiabudi No.10 (depan Maybank, seberang SPBU)
Buka setiap hari pukul 16.00 WIB sd 22.00 WIB


Beda Kebab dan Shawarma

Beda kebab dan shawarma

Siapa yang suka makan kebab? Sayaaaaaaaaaaaaa, wkwk..

Pertama kali saya mengenal kebab yaitu dulu saat jaman kuliah. Kebab Baba Rafi yang mulai booming kala itu hadir saat acara-acara kampus dan pemiliknya pernah menjadi pembicara seminar mata kuliah manajemen yang saya ikuti. Lalu saat menghadiri pesta salah satu rekan kantor yang diadakan di sebuah gedung. Kebanyakan pesta di gedung mewah memang sering menghadirkan kebab sebagai sajian tambahan selain menu utama.

Apa sih sebenarnya kebab itu?

Menurut jeng wikipedia, kebab adalah panganan cepat saji, terdiri atas daging sapi yang dipanggang seperti sate lalu diiris-iris, ditambah dengan sayuran segar dan mayonaise, kemudian dibalut dengan kulit tortilla.

Makanan ini awalnya berasal dari Persia lalu menyebar ke Timur Tengah, India dan dipopulerkan oleh tentara Turki pada abad ke-16. Nggak heran banyak orang taunya kebab itu adalah makanan khas Turki. Nama kebab yang konon berasal dari bahasa Persia, kabab, berarti daging yang ditusuk dan dipanggang. Mirip sate dong ya kalo di Indonesia?? Hmm,,,

Daging yang digunakan biasanya daging sapi atau domba. Daging ini pun tidak ditusuk dengan tusukan sate seperti di Indonesia, melainkan digulung pada alat yang disebut doner (pemutar) sebelum akhirnya dipanggang di atas bara api lalu diiris-iris untuk disajikan dengan bahan lainnya. 

Seiring dengan banyaknya penikmat kebab di Indonesia, variasi kebab pun semakin banyak. Ada kebab dengan isian daging ayam hingga daging buah durian. Memang kreatif nih orang endonesah.

Selang beberapa lama, saat saya melintas di jalan dr. Mansyur Medan, mata saya terusik oleh sebuah food truck bergambar kebab dengan tulisan arab Al Mashri dan kokinya juga bertampang orang Mesir asli. Tak perlu berpikir dua kali untuk saya memutuskan langsung mampir ke tempat tersebut. 

Di menu yang tersedia saya tak menemukan kebab, namun ada shawarma. Saat saya tanya kebabnya yang mana, sang penjual mengatakan bahwa gambar yang ada pada logo truk adalah shawarma. Lah, berarti sama dong kebab dengan shawarma? Saya pun tambah bingung. Yang penting makan aja lah dulu, nanti saya cari tau bedanya.

Benar saja, shawarma yang saya pesan mirip dengan kebab yang pernah saya makan. Namun isinya lebih lengkap. Ada kentang panggang dan rasa bumbu khas Arab yang membuat shawarma Al Mashri berbeda. Lebih mantap dan lebih saya suka. Saya pun sempat beberapa kali membeli shawarma di tempat itu sebelum tempatnya ditutup. Dengar-dengar, penjualnya pulang kampung ke Mesir. Duh,, dimana lagi saya beli shawarma seenak buatan orang Mesir asli di kota Medan? 

Beda Kebab dan Shawarma

Dikutip dari berbagai sumber, kebab dan shawarma ternyata tidak sama. Namun kebab adalah bagian dari shawarma. Nah lho??

Kebab adalah daging yang dimasak untuk disajikan dengan berbagai cara. Kebab biasanya dimasak dengan mencampur daging dengan bumbu, lalu digulung di alat pemutar (doner) dan diletakkan di atas bara api/pemanas. Daging kebab yang telah dimasak akan diiris-iris dan disajikan sesuai selera. Ada yang dijadikan campuran roti isi bersama sayuran, ada juga yang disajikan bersama nasi.

Kebab doner (travel tempo.co)

Shawarma / shwarma adalah roti isi (sandwich) kebab dengan isian berbagai sayuran dan saus yang biasanya menggunakan roti pita/tortilla sebagai pembungkusnya. Shawarma cukup terkenal di negara-negara Timur Tengah. Bahkan Tony Stark pun pernah mengajak tim Avengers untuk makan shawarma bersama setelah menghadapi musuh. Segitu enaknya shawarma ini sampai sekelas Iron Man selera melihatnya, hehe..

Shawarma isi kebab ayam

Nah,, udah paham kan ya bedanya kebab dan shawarma. Ternyata yang selama ini saya sering makan adalah shawarma isi kebab, bukan kebab nya aja. Shawarma tanpa kebab bagai sandwich khusus vegetarian yang nggak pake daging. Sehat,, tapi kurang mantap,, haha...

Sentuhan Lembut Bagi Bayi

Sentuhan Lembut Bagi Bayi

Setiap manusia memerlukan sentuhan. Sentuhan yang baik akan membuat jiwa dan fisik lebih rileks dan bahagia yang pada akhirnya dapat meningkatkan kekebalan tubuh. Seseorang yang jarang disentuh akan lebih gampang sakit karena mudah mengalami stres, depresi dan tidak adanya motivasi dan dukungan dari orang-orang di sekitar. Padahal saat pandemi kekebalan tubuh sangat dibutuhkan agar tidak gampang terinfeksi virus Covid-19.

Tak terkecuali bagi bayi, sentuhan sangat diperlukan untuk mengoptimalisasi tumbuh kembangnya. Jadi ingat beberapa tahun lalu, saya pernah mendengar bayi yang kondisinya sakit dapat berangsur-angsur sembuh dengan sentuhan dan pelukan yang intens dari ibunya. Saya pun selalu berusaha untuk tetap memeluk anak saya setiap hari sejak mereka bayi. Karena saya percaya akan banyak manfaat yang saya dan mereka dapat dari pelukan dan sentuhan tersebut. Sebegitu dahsyatnya kah pengaruh sentuhan? 

Manfaat Sentuhan bagi Tumbuh Kembang Bayi

Profesor Francis McGlone, seorang ahli neuroscience dari Universitas Liverpool, menemukan beberapa fakta tentang manfaat sentuhan bagi tumbuh kembang bayi. Menurutnya, sentuhan yang lembut dapat mempengaruhi otak dan emosi melalui sebuah sistem saraf di dalam kulit bayi yang merespons sentuhan orangtuanya.

- Mendukung sistem kekebalan

Sentuhan terbukti dapat menurunkan hormon kortisol yang diketahui dapat menurunkan imunitas atau kekebalan tubuh. Hormon kortisol sendiri berperan dalam mengendalikan stres dan emosi. Bagi bayi, sentuhan memberikan kebahagiaan yang dapat menurunkan kadar hormon kortisol.

- Meningkatkan kemampuan fisik dan emosional

Berbagai riset menemukan bahwa sentuhan dapat mempengaruhi perkembangan fisik, kemampuan berbahasa, kemampuan kognitif serta kompetensi sosial dan emosional.

- Mempengaruhi tumbuh kembang selanjutnya

Pengalaman sentuhan pertama kali pada bayi akan mempengaruhi tahapan pertumbuhan lanjutan selama hidupnya. Jadi sangat penting memberikan sentuhan yang lembut dan menenangkan untuk bayi agar kelak ia dapat lebih baik dalam perkembangannya termasuk dalam mengendalikan stres.

- Meningkatkan bonding

Bayi yang sering disentuh oleh orangtua akan lebih terikat secara emosi (bonding) dan hubungan keduanya. Keterikatan emosi ini akan membuat bayi merasa dilindungi, aman, nyaman dan merasa diakui oleh orangtua.

Sentuhan Tepat untuk Manfaat Optimal

Berbicara tentang sentuhan, biasanya dilakukan dengan cara yang lembut sehingga dapat menenangkan si penerima sentuhan. Cara sentuhan yang kurang tepat berisiko pada tidak optimalnya efek positif yang dihasilkan. Penelitian juga membuktikan bahwa jaringan saraf (neurofibre) yang ada di seluruh tubuh kita akan memberikan respon lebih optimal melalui sentuhan lembut dan penuh kasih sayang. 

Coba deh bandingkan bayi yang disentuh dengan lembut dan dengan keras/paksaan. Sentuhan lembut akan membuat bayi menjadi tenang dan senang, sedangkan sentuhan dengan paksaan akan membuat bayi takut dan stres. Jadi memang harus lebih berhati-hati dengan cara sentuhan yang diberikan orangtua pada bayi ya. Jangan sampai bayi menjadi stres dan menyebabkan pertumbuhannya menjadi tidak optimal.

Efek sentuhan pada saraf bayi 


Sentuhan Lembut dan Wangi dengan Cussons Baby Powder

Adanya kebutuhan sentuhan lembut untuk bayi didukung oleh PZ Cussons Indonesia yang pada pertengahan Desember 2020 meluncurkan produk bedak bayi berkualitas tinggi yaitu Cussons Baby Powder dengan tiga wangi baru. Apa sih keistimewaan Cussons Baby Powder ini?

Jawabannya ada pada inovasi Moodscent™ untuk mendukung kenyamanan dan kesegaran pada bayi. Dalam hal ini Dr. Haryono Hartono, PhD selaku Head of Research and Development, APAC PZ Cussons mengatakan :

PZ Cussons Indonesia bekerjasama dengan para ahli perfumer memperkenalkan sebuah inovasi yang telah dipatenkan, yaitu Moodscent™Moodscent™ adalah pengembangan teknologi wewangian tertentu yang membantu meningkatkan emosi positif saat digunakan dan juga membantu meningkatkan ikatan yang lebih kuat antara bayi dan orangtua.


Hal ini juga merupakan bukti bahwa PZ Cussons benar-benar memperhatikan kebutuhan konsumen dengan terus berinovasi melalui penelitian dan pengembangan produknya.

Lalu, wangi apa aja sih yang ditawarkan oleh Cussons Baby Powder terbaru ini?


Moodscent Vanilla, dalam varian Cussons Baby Powder Mild and Gentle dengan kemasan berwarna biru yang menghadirkan mood RELAX untuk membantu bayi lebih nyaman

Moodscent Mixed Berry, dalam varian Cussons Baby Powder Fresh and Nourish dengan kemasan berwarna ungu yang menghadirkan mood JOY untuk membantu bayi lebih ceria.

Moodscent Sakura, dalam varian Cussons Baby Powder Soft and Smooth dengan kemasan berwarna pink yang menghadirkan sensasi mood LOVE untuk membantu bayi merasakan sentuhan ibu yang penuh cinta 

Semua wewangian yang dikembangkan oleh Cussons telah dibuat sesuai standar International Fragrance Association (IFRA) di setiap fase perkembangan bayi dan terbukti aman dengan formulasi tepat dan teruji secara klinis. Hayo ibu,,, pilih yang mana yaaaa???

Kenapa Harus Cusson Baby Powder?


1. Inovasi Moodscent™

Inovasi Moodscent™ menghasilkan aroma yang dapat meningkatkan emosi positif pada bayi sehingga meningkatkan ikatan emosi dengan orang di sekitarnya.

2. Teruji klinis

Bahan dan proses pembuatan cussons baby powder telah teruji secara klinis dan terbukti aman untuk bayi. Jadi orangtua tidak perlu khawatir lagi akan adanya bahan bedak yang dapat membahayakan kulit si kecil.

3. Mengandung Essential Oil

Essential Oil membuat produk Cussons Baby Powder lebih lembut dan tahan lama di kulit bayi.

4. Halal

Kehalalan menjadi salah satu syarat utama bagi setiap muslim dalam memilih produk yang akan digunakan. Produk Cussons Baby Powder telah memiliki sertifikat halal sehingga konsumen lebih merasa aman dalam menggunakan produknya.

Cara Memakaikan Bedak untuk Bayi

Satu hal yang perlu menjadi catatan adalah cara penggunaan bedak pada bayi sebaiknya tidak di sekitar wajah dan area sensitif. Hindari juga menepuk dan menaburkan bedak di area tersebut agar tidak terhirup atau tertelan si kecil. 

Cara memakaikan bedak yang tepat adalah sebagai berikut :

1. Tuang bedak di telapak tangan ibu terlebih dahulu sebelum diberikan ke tubuh si kecil. 

2. Ratakan dengan perlahan di telapak tangan dengan tetap menjauhkan jangkauan dari si kecil, 

3. Ratakan dengan lembut di bagian tubuh bayi.

Kesimpulan

Nah, dengan tekstur bedak yang lembut dari Cussons Baby Powder akan dapat menghidupkan lagi efek sentuhan lembut pada bayi. Aroma yang dihasilkan dan menyertai sentuhan juga membuat bayi dapat lebih mengenal lagi hubungan positif dari sentuhan tersebut. Kombinasi sentuhan, tekstur lembut dan wewangian dari Cussons Baby Powder akan memberikan manfaat yang besar bagi bayi menuju perkembangan yang optimal dan selalu sehat.

Steam Ikan Kakap

Udah lama saya nggak share resep yang udah saya eksekusi disini. Bukannya pengen pamer karena pinter masak,,, tidaque sama sekali. Niatnya kalo pengen masak menu yang sama lagi bisa baca di blog sendiri, hehe.. Manatau bisa meningkatkan pageview dari klikan sendiri,, wakakakkk..

Ceritanya hari sabtu lalu saya belanja ke pasar. Pas ngeliat ikan kakap, kok tetiba pengen dimasak dengan gulai daun ubi. Buat orang luar Medan, daun ubi yang saya maksud adalah daun singkong. Biasanya saya makan menu masakan ini di salah satu warung makan dekat kantor saya bekerja. Namun setelah pandemi melanda negara api, udah hampir 2 tahun ini nggak pernah makan menu itu lagi.

Ternyata niat pun berbelok menjadi steam ikan kakap. Alasannya karena lebih disukai suami dan anak-anak. Apa daya mamak cenderung mengorbankan selera pribadi kalo di rumah. Biar anak dan suami senang dan punya cerita sendiri khusus ikan kakap masakan saya. Mumpung masih ramadhan, masak menu kesukaan keluarga itu lebih menyenangkan untuk saya.

Steam Ikan Kakap

Kebetulan bahannya cukup sederhana. Kuncinya ada di ikan yang dikukus, jahe, kecap asin dan kecap ikan untuk saos/kuahnya. Namun saya mengganti kecap ikan dengan saos tiram karena kecap ikan yang ada di rumah ternyata udah kadaluwarsa, hufttt..

Langsung aja disimak resep steam ikan kakap yang diambil dari berbagai resep yang sama dan coba saya masak versi saya.

Bahan :

- Ikan kakap 1 ekor (saya beli 2 potong besar sekitar 900 gram)

- Garam secukupnya

- Jeruk nipis secukupnya

- Bawang putih 3 siung, cincang halus

- Jahe 6 cm, potong seukuran korek api

- Bawang bombai 1 buah

- Cabe rawit / cabe caplak 8-10 buah

- Daun bawang 1 batang, iris

- Kecap asin 3 sendok makan

- Kecap ikan 3 sendok makan (saya ganti saos tiram)

- Kaldu jamur (opsional)

- Merica bubuk

- Air secukupnya (sesuai selera)


Cara memasak :

- Bersihkan ikan, lalu lumuri dengan garam dan jeruk nipis

- Siapkan kukusan, kukus ikan selama 5 menit

- Keluarkan ikan dari kukusan, sisihkan

- Siapkan wajan, lalu tumis bawang putih dan bawang bombai hingga harum.

- Masukkan cabe rawit/cabe caplak

- Masukkan kecap asin dan kecap ikan (saya pake saos tiram), garam, merica serta kaldu jamur.

- Tambahkan air, lalu didihkan di atas api sedang.

- Masukkan ikan yang telah dikukus sebelumnya selama 2 menit, lalu matikan api.

Di beberapa resep, ikan tidak dimasukkan dalam tumisan saos, namun dikukus kembali dengan saos yang sudah jadi. Terserah aja mau pakai versi yang mana. Karena masak itu mudah dengan modifikasi masing-masing koki.

Hasilnya,, taraaa.... Ikan hampir sekilo habis dalam satu kali makan. Niatnya mau untuk sahur, eh sahur tinggal daging-daging ikan yang menempel di tulang. Alhamdulillah.. saya disuruh masak menu lain lagi buat sahur esok harinya.


Bolu Toba Medan, Oleh-Oleh Khas Medan

Bolu Toba Medan, Oleh-Oleh Khas Medan

"Dek, mau kakak beliin oleh-oleh apa buat pulang besok?"

"Orang rumah minta dibeliin Bolu Toba Medan kak. Nggak mau dia yang lain."

"Lah,, tau juga dia Bolu Toba. Ya udah nanti kakak mampir ke tokonya."

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Membawa oleh-oleh dari tempat yang dikunjungi adalah suatu budaya yang sudah mengakar di masyarakat. Pun membawakan oleh-oleh pada tamu atau saudara yang akan pulang setelah berkunjung ke rumah sebagai buah tangan untuk menyenangkan keluarga tercinta. Bagi kami kebiasaan ini sama sekali tidak merepotkan, malah kami senang karena bisa membuat orang lain senang menerima pemberian kami.

Kalo dari Medan, biasanya memang banyak yang bisa dijadikan oleh-oleh. Medan sudah cukup terkenal dengan makanan enaknya. Mulai dari kue, bolu, teri, sate kerang, hingga manisan jambu yang katanya juga khas kota Medan. Namun permintaan adik kami saat itu cukup membuat saya kaget karena istrinya minta dibawakan Bolu Toba Medan sebagai oleh-oleh.

Seenak itu kah Bolu Toba Medan?

Enak kalo menurut keluarga saya. Tanpa kedatangan si adik, kami pun sudah sering membeli Bolu Toba ini. Berawal dari saya yang penasaran dengan penampakan si bolu karena sering melewati depan tokonya, hingga akhirnya saya mampir di suatu sore sepulang dari kantor. Saya membeli satu varian rasa yaitu spikoe yang ternyata sangat disukai oleh suami dan anak-anak di rumah. 

"Enak mak bolunya!", cetus si bungsu kala itu.

"Medan kali ah rasanya. Enak ni dimakan sambil minum kopi", ayah pun tak mau kalah mengomentari.

Sejak saat itu anak-anak sering minta dibelikan Bolu Toba. Biasanya saya memilih rasa spikoe atau coklat yang sudah bisa dipastikan akan kandas disantap dalam satu atau dua kali makan.

Bolu Toba Medan varian Spikoe

Tentang Bolu Toba Medan

Hadir di kota Medan sejak Februari 2018, Bolu Toba Medan adalah usaha kuliner yang diharapkan dapat menjadi oleh-oleh khas kota terluas ketiga di Indonesia ini. Pemiliknya bernama Bapak Ibnu Rianto yang juga adalah pemilik Batik Trusmi dari Cirebon.

Nama Bolu Toba sendiri diambil dari icon khas Sumatera Utara yaitu Danau Toba. Berlokasi di Jalan Wahid Hasyim No.55, Bolu Toba juga memiliki toko lain di Jl. Pangeran Diponegoro No.20B. Selain itu ada mobil keliling juga yang menjual Bolu Toba di jalan dalam kota Medan saat sore hari.

Store Bolu Toba Medan Jl. Wahid Hasyim

Bolu Toba Medan memiliki beberapa varian rasa yang bisa dipilih. Yaitu spikoe, Pancing Hazelnut Oreo, Japaris Durian, Titi Kuning Cheese, Kampung Keling Tiramisu, Coklat Padang Bulan, Banana Simpang Jodoh Coklat, Banana Simpang Jodoh Cheese, dan varian terbaru yaitu Bolu Gulung 3 Rasa yang memberikan sensasi tiga jenis rasa (coklat, keju, dan tiramisu) dalam satu kotak bolu Toba Medan.

Bolu Toba Medan varian Bolu Gulung 3 Rasa 

Kok serasa familiar ya dengan nama-namanya? Hmm,,, ternyata Bolu Toba sengaja menambahkan nama-nama daerah di Kota Medan di produknya dengan tujuan mengenalkan daerah tersebut ke para pembeli. Sebut saja daerah Pancing, Japaris, Titi Kuning, orang Medan pasti langsung ngeh dengan nama daerah itu. 

Bolu Toba Medan varian Japaris Durian

Uniknya lagi di toko Bolu Toba Medan juga menjual aksesoris seperti tas, sandal, clutch handmade dan beberapa cemilan dengan corak khas Medan. Saya yang belum sempat membelikan oleh-oleh lain untuk keponakan bisa langsung membeli barang yang bisa digunakannya tanpa perlu repot ke toko lain. Semua aksesoris yang dijual adalah hasil kerjasama dengan UMKM yang ada di Kota Medan dengan harga terjangkau. Saya senang sekali karena Bolu Toba Medan juga ikut berpartisipasi dalam memajukan pengusaha kecil dan menengah di Kota Medan ke para pelanggannya.

Clutch di Store Bolu Toba Medan


Saya pun membeli sandal dengan corak ukiran khas Batak Toba berukuran kecil untuk anak umur 4 tahun berwarna merah untuk dijadikan kado keponakan tercinta. Lengkap sudah oleh-oleh untuk dibawa adik yang akan pulang ke kampung setelah beberapa hari menginap di rumah kami.

Sandal Unik di Store Bolu Toba Medan

Review Bolu Toba Medan

Tekstur

Bolu Toba Medan memiliki tekstur yang cukup lembut dengan lapisan vla sesuai varian rasa. Bolu dan vla cukup menyatu dan terasa lumer di mulut. Tambahan topping coklat/keju/butiran gula menjadikan Bolu Toba terasa lebih menggugah selera. Anak saya selalu mencomot parutan keju dan coklat sejak saat kotak bolu dibuka.

Bolu lembut menyatu dengan vla spikoe

Rasa

Pada varian spikoe, coklat dan bolu gulung 3 rasa, menurut saya rasa manis pada bolu pas dan sesuai. Cocok di lidah orang yang tidak terlalu suka makanan manis. Namun pada varian japaris durian, manis bolu dan vla durian serta taburan gula sebagai topping membuat rasa manis semakin berlapis. Cocok sekali bagi penyuka makanan manis maksimal. Tinggal sesuaikan dengan selera masing-masing aja sih ya. Yang jelas dari rasanya, bisa langsung ditebak bahwa bahan-bahan yang digunakan untuk membuat Bolu Toba adalah bahan berkualitas tinggi, termasuk topping keju dan coklatnya. Bukan kaleng-kaleng lah pokoknya.  

Harga

Harga Bolu Toba Medan berkisar antara 55 ribu hingga 65 ribu rupiah per kotak. Cukup sesuai dengan porsi dan rasa yang ditawarkan. Nggak bakal nyesel deh beli bolu ini sebagai oleh-oleh karena memberikan rasa yang cukup khas dan berbeda dari oleh-oleh lain dari Kota Medan.

Kemasan

Dikemas dalam kotak dominan berwarna putih dan hitam, corak khas Toba terlihat cukup mencerminkan bahwa Bolu Toba memang khas Medan dan gampang dibawa tanpa khawatir bolu akan rusak. Selain itu terdapat kertas roti pelapis antara bolu dan kotak sehingga lebih mudah diangkat ke piring saji.

Sekotak Bolu Toba Bolu Gulung 3 Rasa

Dari ulasan yang saya tulis di atas, saya bisa bilang kalo Bolu Toba Medan sangat direkomendasikan sebagai oleh-oleh dari Kota Medan.

Bolu Toba Medan, Horas Bolunya!!! 


Bagi yang mau mencicipi Bolu Toba Medan, silakan datang ke tokonya yaaa..

Bolu Toba Medan

📌 Jalan Wahid Hasyim No.55, Kelurahan Babura, Kecamatan Medan Baru

📌 Jalan Diponegoro No.20B, Madras Hulu, Kecamatan Medan Polonia

🕐 Jam Buka Toko : 08.00 WIB s.d 22.00 WIB

📌 Mobil Keliling beroperasi jam 15.00 s.d 17.00 WIB

Bisa juga pesen dari Grabfood dan Gofood

 

101 Vaksinasi : Kupas Tuntas Vaksinasi Anak

"Wahai Ibu, teruslah belajar karena kau adalah madrasah pertama anak-anakmu."

Menjadi ibu adalah awal mula petualangan baru dalam hidup. Proses yang dimulai dengan belajar, dijalani dengan belajar dan diakhiri pula dengan belajar. Paling tidak kalimat itu yang berhasil saya pahami sejak saya dikaruniai anak pertama sebelas tahun lalu.

Hal yang tak pernah saya lupa saat membawa anak vaksin untuk ketiga kalinya. Saat itu kami sedang tinggal di daerah yang cukup jauh dari kota. Karena beberapa hal, saya memutuskan untuk memvaksin anak saya dengan memanggil bidan yang bekerja di rumah sakit kecil tempat saya bekerja.

Dengan berbekal pengetahuan yang minim, saya hanya memberikan buku riwayat vaksin anak yang sebelumnya memang saya simpan dan mempercayakan semua ke bidan tersebut. Setelah anak saya disuntik dan mengalami demam yang saya tau normal setelah vaksin, saya baru membaca untuk memahami informasi yang ada di buku vaksin tersebut. Saya bandingkan catatan vaksinasi anak saya dengan jadwal yang berlaku saat itu.

Deggg!!! Saya cukup kaget saat tau bahwa vaksin yang disuntikkan si bidan tidak sesuai dengan jadwal yang tertera di buku. Padahal sudah jelas tertulis bahwa anak saya sudah divaksin polio I bulan lalu, harusnya vaksin polio II diberikan dua bulan setelahnya. 

Pikiran saya pun melayang. Dengan berbagai prasangka tanpa ilmu sama sekali, saya berpikir anak saya akan overdosis vaksin polio. Allah... betapa bodohnya saya sebagai ibu yang tidak mau belajar sebelumnya tentang vaksin dan segala hal tentangnya. Bagaimana kalau kaki anak saya kelak bermasalah? Bagaimana kalo ada yang tidak normal dengan tumbuh kembangnya akibat salah vaksin? Semalaman saya menangis memikirkan berbagai kemungkinan negatif yang akan terjadi. Tak sabar menunggu pagi untuk bertanya langsung ke dokter yang lebih ahli.

Saya mencoba mencari informasi seadanya di internet dan media sosial yang saya ikuti. Akhirnya saya sampai pada satu grup yang digawangi oleh para dokter anak dan mulai menemukan pro kontra vaksin yang sedang merebak kala itu.

Dari segala informasi dan argumentasi yang ada, saya memantapkan diri untuk tetap memvaksin anak-anak saya sebagai ikhtiar untuk menjaga kesehatan. Tidak hanya untuk anak saya, namun untuk anak dan keluarga lainnya. Sejak saat itu saya pun meniatkan diri untuk terus belajar menjadi ibu yang lebih peduli dengan kesehatan anak.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Dalam rangka memperingati Pekan Imunisasi Dunia 2021 (World Immunization Week 2021) yang dilakukan pada tanggal 24 - 30 April 2021, kenapa harus vaksin bekerjasama dengan the Asianparent Indonesia mengadakan webinar "101 Vaksinasi : Kupas Tuntas Vaksinasi Anak" yang dibawakan oleh Sissy Prescilia dan dr. Attila Dewanti, SpA(K) sebagai narasumber. Dengan hashtag #LindungikuLindungimu memberi arti bahwa vaksinasi tidak hanya memberikan perlindungan untuk orang yang divaksinasi, tapi juga memberikan perlindungan orang lain yang ada di sekitarnya.


Pengertian Vaksin

Vaksin adalah suatu zat atau senyawa yang berfungsi merangsang pembentukan kekebalan tubuh terhadap penyakit tertentu. Vaksin biasanya diberikan sejak anak baru lahir dan bertahap hingga dewasa sebagai bentuk pencegahan terhadap efek berbahaya dari suatu penyakit. Vaksin terdiri dari banyak jenis sesuai dengan penyakit yang ingin dicegah.  

Kenapa Harus Vaksin?

Banyak yang belum paham tentang alasan kenapa vaksin harus dilakukan. Sedangkan di masa pandemi covid-19 yang masih belum berakhir, banyak orang termasuk Pemerintah menganjurkan untuk dilakukan vaksinasi covid-19 pada semua orang agar pandemi ini segera dapat diatasi.

Perlu diketahui bahwa sejak jaman dahulu vaksin telah terbukti dapat menyelamatkan banyak jiwa dari penyakit berbahaya. Hingga saat ini di beberapa negara maju telah mengklaim seluruh warganya telah bebas dari penyakit yang sempat mewabah seperti cacar, difteri, pertusis, polio dan wabah penyakit  lain karena luasnya cakupan imunisasi dan vaksinasi di negara tersebut.

dr. Attila menjelaskan beberapa alasan kenapa vaksin harus dilakukan.

- Mencegah kematian

Dari hasil penelitian, sekitar 2-3 juta kematian dapat dicegah dengan imunisasi. Hal ini disebabkan kekebalan tubuh yang terbentuk dengan adanya vaksin membuat efek yang ditimbulkan oleh penyakit pada orang yang telah divaksin menjadi tidak terlalu berbahaya hingga menyebabkan kematian.

- Mencegah penyakit

Lebih dari 26 penyakit dapat dicegah dengan vaksin. Misalnya saja cacar, polio, dan difteri yang saat ini sudah jarang terjadi.

- Mengurangi resistensi antibiotik

Penyakit yang dapat diobati dengan antibiotik menyebabkan penderita harus mengkonsumsi berbagai antibiotik untuk dapat membunuh penyakit tersebut. Adanya vaksinasi membuat tubuh menggunakan kekebalan (imun) yang terbentuk untuk melawan penyakit dan membatasi/mengurangi efek resistensi tubuh karena mencegah penyakit pada tahap awal.

- Menyelamatkan orang

Meningkatkan imunisasi secara global dapat menyelamatkan 1,5 juta orang setiap tahunnya. 

Vaksin sangat dibutuhkan untuk menciptakan Herd Immunity. Herd immunity adalah kekebalan kelompok yang dapat dicapai dengan meningkatkan cakupan imunisasi di seluruh wilayah. Suatu sasaran populasi yang kebal terhadap penyakit tertentu secara tidak langsung akan turut memberikan perlindungan bagi kelompok usia lainnya. Sehingga jika ada satu atau sejumlah kasus Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I) di masyarakat, maka penyakit tersebut tidak akan menyebar dengan cepat dan Kejadian Luar Biasa (KLB) atau wabah dapat dicegah.

Berkurangnya cakupan imunisasi dapat meningkatkan risiko KLB penyakit seperti difteri yang terjadi beberapa tahun lalu di suatu daerah di Indonesia.

Pentingnya Vaksin Pada Anak

Vaksin sangat diperlukan untuk bayi dan balita. Sejak lahir, bayi harus mendapatkan vaksin. Selanjutnya hampir setiap bulan hingga usianya 18 bulan, vaksin tetap dijadwalkan. Bahkan pada usia tertentu vaksin tertentu pun harus diulangi karena efektivitasnya menurun seiring dengan bertambahnya usia.

Kenapa ya masih kecil kok harus divaksin? Ini nih 5 alasannya menurut dr. Attila.


 

Saya semakin paham mengapa bayi dan balita sangat membutuhkan vaksinasi. Fungsi kekebalan tubuh yang masih belum sempurna memerlukan rangsangan untuk mengenali dan melawan kuman penyakit yang akan masuk ke dalam tubuh. Imun tubuh yang kuat dari vaksinasi menjadikan si kecil terhindar dari penularan penyakit berbahaya yang pada akhirnya juga akan melindungi orang di sekitarnya dari penyakit tersebut. Anak yang sehat juga akan menghemat biaya pengobatan yang harus dikeluarkan.

Saya dulu taunya vaksin cuma perlu sampai umur 9 bulan aja yang biasanya disebut dengan imunisasi dasar lengkap. Termasuk di dalamnya adalah satu dosis vaksin hepatitis B, satu dosis BCG, tiga dosis DPT - Hepatitis B, empat dosis polio dan satu dosis campak. Namun ternyata vaksin untuk balita (termasuk bayi sebelum 12 bulan) masih perlu diberikan, apakah untuk booster/ulangan ataupun vaksin tambahan.

Vaksin booster pada balita adalah vaksin yang sebelumnya sudah pernah diberikan pada saat bayi. Namun memerlukan pengulangan di usia balita agar efektivitas dan kinerja vaksin pada imun tubuh tetap terjaga. Vaksin booster biasanya dilakukan saat anak berusia 12 - 24 bulan.

Vaksin tambahan adalah vaksin yang direkomendasikan oleh dokter selain vaksin dari imunisasi dasar lengkap. Termasuk di dalamnya adalah vaksin PCV, rotavirus, vaksin influenza, MMR, varisela, japanese enchepalitis (JE), Hib, hepatitis A dan tifoid. 

Banyak banget ya ternyata kebutuhan vaksin ini. Supaya sobat mamak nggak lupa, bisa cek jadwal vaksin / imunisasi yang sudah direkomendasikan Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) di bawah ini yaaa. Jadwal ini harus secara aktif dicek oleh ibu dan dikonsultasikan dengan dokter anak agar imunisasi anak dapat maksimal.


Vaksin Aman

Banyak orang yang meragukan keamanan vaksin. Hal ini disebabkan beberapa kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI) serta efek yang muncul pasca vaksinasi. Saya termasuk orang yang harus ekstra cek kondisi kesehatan anak sebelum membawa mereka vaksin. Hal ini semata-mata untuk mengurangi kekhawatiran akan efek yang muncul setelah vaksin dilakukan.

Dari webinar ini ada beberapa hal lain yang sering menjadi kekhawatiran para ibu seperti saya, terutama di masa pandemi seperti sekarang. Dalam hal ini dr. Attila memberikan jawaban yang cukup memuaskan dan saya pun semakin yakin bahwa vaksin aman untuk diberikan pada anak.

Berikut beberapa pertanyaan dan jawaban dr.Attila terkait kekhawatiran pada vaksinasi.

Q : Apa yang terjadi bila bayi/balita tidak mendapatkan vaksinasi lengkap?

A : Banyak penelitian di berbagai negara membuktikan bahwa bayi dan balita yang tidak diimunisasi lengkap tidak mempunyai kekebalan. Mereka akan mudah tertular penyakit, akan menderita sakit berat, menularkan ke anak-anak lain, menyebar luas, terjadi wabah, menyebabkan banyak cacat dan kematian.

Q : Bagaimana bila imunisasi terlambat / tidak teratur?

A : Segera lanjutkan imunisasi yang tertunda sesuai jadwal. Bila ragu atau lupa, dapat dianggap belum pernah dan segera diberikan vaksinasi. Interval (jarak waktu) vaksin tidak berubah. Jika ternyata vaksin sudah pernah diberikan sebelumnya dan diberikan kembali, tidak ada bukti pemberian vaksin yang dobel akan merugikan si penerima vaksin yang sudah imun.

Q : Anak sakit, bolehkah menerima vaksin?

A : Anak sakit dengan gejala ringan masih tetap dapat menerima vaksinasi. Misalnya demam yang tidak tinggi, gejala selesma (batuk/pilek) dan diare. Dalam hal ini vaksinasi tidak akan memperparah penyakit anak. Bahkan anak yang sedang minum antibiotik pun tetap dapat divaksin.

Q : Mengapa dapat timbul demam setelah imunisasi?

A : Demam setelah imunisasi adalah reaksi normal. Gejala demam menunjukkan bahwa vaksin sedang bekerja di dalam tubuh dan membentuk antibodi. Pada umumnya reaksi demam akan menghilang dalam 24 - 36 jam. Adapun vaksin dengan risiko demam tinggi yaitu DTwP (difteri, tetanus, whole cell pertusis)  dan campak. Namun pemberian ASI dapat menurunkan risiko demam ini.

Q : Apakah boleh memberikan lebih dari 1 vaksin dalam waktu yang bersamaan?

A : Boleh, dengan melakukan imunisasi di bagian tubuh yang berbeda (misalnya paha / lengan kiri dan kanan) menggunakan alat suntik yang berlainan.

Selain jawaban atas pertanyaan di atas, dr. Attila juga memberikan beberapa tips terkait imunisasi si kecil. Check this out.



Di masa pandemi gini, pastinya agak was was membawa anak untuk divaksin. dr. Attila memaparkan juga hal-hal yang mesti disiapkan saat akan melakukan vaksinasi ke anak. InsyaAllah ibu akan lebih merasa aman membawa anak vaksin.




Untuk meningkatkan cakupan imunisasi, Kemenkes menganjurkan untuk melakukan catch up immunization (imunisasi kejar) dan multiple injection (imunisasi ganda) serta menggunakan vaksin kombinasi.





Kesimpulan

Vaksin sangat penting untuk melindungi anak dari penyakit berbahaya. Vaksinasi sebagai tanda sayang, tidak hanya pada anak kita namun juga pada lingkungan sekitar. Anak memerlukan imunisasi dasar lengkap, booster dan imunisasi tambahan agar tubuh dapat maksimal terlindungi. Jangan khawatir dengan keamanan vaksin karena sudah teruji dan direkomendasi oleh dokter yang ahli di bidangnya. Segala kekhawatiran terkait dengan pemberian vaksin pada anak dapat dikonsultasikan dengan dokter.

Mengikuti webinar ini semakin memperluas pengetahuan tentang serba serbi vaksin. Jadi besok-besok bisa menginfokan ke ibu-ibu lain yang membutuhkan. Semoga dengan tingginya cakupan vaksinasi, masyarakat semakin terlindungi dari wabah penyakit berbahaya.