Nikmatnya Shawarma Sulthan Asli Arab

Berkeliling kota Medan di malam hari adalah hal yang sering saya lakukan bersama suami. Kalo kata orang Medan, raon-raon cari angin. Angin kok dicari ya? Itu lah hebatnya orang Medan. Udah raon-raon, cari angin, naik kereta pulak, haha..

Nggak perlu jauh. Cukup daerah satu kecamatan, menelusuri jalan-jalan utama, menikmati keramaian, cahaya lampu beraneka rupa, lalu bergandengan tangan dan tersenyum bersama. Uhukkk,, romantisnyaaa.. Percaya?? Udahhh,, percaya aja.

Beberapa kali kami melewati jalan Setiabudi Medan dari arah ringroad. Saya suka daerah itu karena cukup ramai dengan pemandangan berbagai makanan yang dijual. Memang cenderung agak macet, namun masih bisa dibilang rame lancar lah. Nggak sampai padat merayap kayak di ibukota. 

Mata saya selalu tertarik pada warung-warung yang ramai didatangi orang. Biasanya kalo banyak yang beli, pasti rasanya enak, pikir saya. Salah satu yang menjadi perhatian tapi belum pernah saya jajaki adalah warung pinggir jalan dengan steling aluminium. Bukan karena saya tidak tertarik, bukannnn.. Tapi karena setiap kali saya lewat, antrian pembeli sudah bejibun disana. Perkiraan saya harus menunggu paling cepat setengah jam untuk bisa menikmati makanan itu.



Baidewei,,, ternyata makanan yang dijual di tempat itu namanya shawarma. Coba baca dulu beda kebab dengan shawarma ya, biar nggak bingung :D

Sekali, dua kali, tiga kali lewat tempat yang sama, suasana di tempat itu tetap sama. Rame benerrrr!! Untuk yang keempat kali, saya nggak bisa menahan diri. Saya harus beli itu shawarma. Biarin deh agak lama nunggu, daripada penasaran sampe kebawa mimpi, ye kan.. Suami agak-agak dielus dulu biar nggak cemberut nungguin pesanan makanan yang bakal lama, hehe.. Untungnya ternyata dia juga selera dan pesan satu khusus untuk doi sendiri. Saya sengaja menyuruhnya menunggu di mobil sambil baca-baca berita di hape, supaya nggak bosan dan menghindari pertanyaan "kok lama kali belinya ma???", wkwk.

Saya pun keluar dari mobil dan berjalan menuju kerumunan pembeli yang sedang menunggu pesanan sesuai antrian. Shawarma Sulthan, begitu tulisan di depan stelingnya. Awalnya saya bingung kepada siapa saya harus mengadu, eh meminta menu dan memesan. Sebagai pendatang baru, saya memperhatikan pembeli lain supaya nggak pesan ke orang yang salah. Kan nggak lucu kalo saya pesan ke orang yang ternyata juga pembeli yang sedang menunggu.

Setelah 3 menit memperhatikan, saya memutuskan untuk mendekati satu meja mirip kasir dan bertanya ke laki-laki bertampang Arab yang sedari tadi sibuk mondar mandir menempelkan pesanan di atas steling dekat koki peracik shawarma. Saya langsung meminta menu dan memesan satu shawarma ayam yang box. Kebetulan hanya tinggal shawarma komplit dan besar yang tersedia, yang lain SOLD OUT. MasyaAllah... laris bener ini jualan. Harganya menurut saya murah pake banget.

Menu dan Harga di Shawarma Sulthan


Saya pun diberikan nomor antri 74. Dan dari yang saya dengar terakhir baru selesai pesanan ke 61. Udah kalah antrian di bank. Duh... ini mah nggak cuma nunggu setengah jam kayaknya, bisa satu jam euy. Tapi nggak apa-apa deh, demi... Demi apa ya? Demimore? Demikian? Demi makanan enak lah pokoknya.

Supaya nggak bosan, saya berdiri di depan steling agar bisa memperhatikan koki yang sedang meracik shawarma dengan sangat cekatan. Mengambil roti pita khas Arab, meletakkan sayuran, kentang, mengiris daging kebab dari doner, melipat shawarma lalu memanaskannya di atas penggorengan besar. Tentunya nggak cuma dilakukan satu orang, tapi ada tiga orang dengan tugas masing-masing.



Kebab ayam di doner

Shawarma Sulthan ternyata sudah ada sejak enam bulan yang lalu, yaitu pada akhir 2020. Bertempat di jalan Setiabudi, shawarma ini buka setiap hari sejak pukul 4 sore atau setelah sholat Ashar hingga pukul 10 malam. Seringkali sebelum jam 10 malah sudah ludes terjual. Pemiliknya asli orang Arab Saudi yang sudah lama tinggal di kota Medan. Kalo mau membeli tanpa antri, silakan datang pada sore hari sebelum Maghrib karena belum terlalu ramai pengunjung. Lebih dari itu, nasibnya akan sama seperti saya yang mengantri lama.
Isian dalam shawarma


Rencananya setelah lebaran tahun ini Shawarma Sulthan akan membuka cabang di daerah SM Raja. Yang rumahnya sekitar jalan itu nggak perlu repot-repot lagi harus ke daerah Setiabudi ya.

Kurang lebih setengah jam saya menunggu di bawah rintik hujan yang turun di malam itu. Namun karena cukup asyik memperhatikan para koki, waktu tak begitu terasa hingga nomor antrian saya dipanggil. Yeayyyy,, pesanan saya akhirnya datang juga. Sekotak shawarma yang dipotong menjadi empat bagian, dengan tambahan kentang goreng yang empuk, saos sambal dan mayonaise. Mmmmm.. nyummy..




Suami saya langsung protes, kenapa saya cuma beli satu? Doi kan udah ingetin untuk pesan khusus satu sendiri buat dia. Saya pun berdalih biar lebih romantis aja makan sekotak berdua,, haha... Padahal lebih ke saya yang takut mubazir karena berpikir satu kotak itu cukup banyak untuk dimakan bersama.

Dari penampakannya saja, saya dan suami udah ngiler euy.. Potongannya besar, mayonaise di dalamnya lumer. Dalam satu gigitan shawarma, daging kebab cukup empuk dan terasa rempahnya. Mirip dengan shawarma khas Mesir yang dulu menjadi favorit saya di daerah dr. Mansyur Medan. 

Porsi kentang goreng juga cukup mengenyangkan. Haduh,,, kok pengen beli lagi ya. Tapi masa sih harus ngantri setengah jam lagi,, huffttt... Nyesel deh nggak beli dua. Nikmatnya shawarma mengalahkan romantisme, soalnya mulut saya dan suami udah belepotan mayonaise dan saos saking menikmati shawarma sulthan ini. Shawarma pinggir jalan tapi rasanya sulthan. Ajibbbb!!!



Saya dan suami kudu atur strategi kalo mau makan shawarma ini lagi. Belinya harus sebelum maghrib biar nggak perlu ngantri sampai setengah jam. Atau kalo mau praktis, bisa pesan lewat aplikasi online grabfood atau gofood.

Buat yang ingin mencoba, bisa langsung datang ke tempatnya ya. Dijamin bakal nagih!

Shawarma Sulthan
Jalan Setiabudi No.10 (depan Maybank, seberang SPBU)
Buka setiap hari pukul 16.00 WIB sd 22.00 WIB


6 comments

  1. Next time cobak ahh... eko pasti suka kali iniπŸ˜‹πŸ˜‹

    ReplyDelete
  2. Mak.. ngiler awak nengok shawarma Sulthan ini ah..
    Merengek dulu lah awak sama paksu biar mau diajaknya sampe ke Setiabudi beli ini..

    ReplyDelete
  3. mau cobaiiin, di simpang bromo jg ada tapi kayaknya bukan sulthan punya deh kak πŸ˜‚ dgn harga segitu udh worth it kali keknya ya, banyak lagii isiannya

    ReplyDelete
  4. Menggugah selera ini ka..🀩
    Tampilannya memang mirip kebab ya..πŸ˜„

    ReplyDelete
  5. Tau kakak lokasinya nih Dev, depan Maybank ya, seberang SPBU yg ada P*zza Hut nya kan... tp sayangnya gak pernah malam kl lewat sana. Instansi induk kami di L2Dikti Jl Setiabudi, pasti lewat situ tp siang2 hehe... boleh deh makan Shawarma ini, tfs ya Devi

    ReplyDelete
  6. Duh bikin ngiler nih baca ginian, irisan dagingnya banyak ya dev, kebayang enaknya apalagi pake kentang goreng juga :)

    ReplyDelete