Ala Bisa Karena Kepepet!

Belakangan ini saya sering riweuh sendiri karena belum bisa mengemudi mobil. Padahal sebelumnya saya merasa nggak ada masalah karena sudah bisa mengendarai motor sejak 10 tahun lalu. Kalaupun bisa mengemudi mobil, toh saya lebih memilih menggunakan motor untuk mendukung mobilitas saya ke kantor dan belanja kebutuhan harian. Kayaknya lebih gesit aja bisa nyempil di jalan yang nggak bisa dilalui mobil dan risiko terkena macet lebih rendah.

Mobil yang ada selama ini di rumah biasanya dipakai oleh suami ke kantor atau untuk mengajak kami sekeluarga jalan-jalan saat hari libur. Saya sudah merasa nyaman karena tidak ada hal mendesak yang mendorong saya harus belajar mengemudi mobil. Ada paksu yang bisa mengantarkan saya kemana-mana jika harus dengan mobil. Istilahnya saya udah pewe sekali di zona nyaman seperti itu.

Flashback ke masa 10 tahun lalu. Saat saya sama sekali belum bisa mengendarai motor dan mulai terusik dengan suami yang melanjutkan kuliah S2 ke Bandung. Kemana-mana saya harus jalan kaki dan naik angkot, termasuk ke kantor dan belanja harian. Padahal ada sepeda motor yang teronggok cantik di halaman rumah. Kok rasanya miris menyadari diri nggak berguna cuma gara-gara nggak mau keluar dari zona nyaman saat itu.

Akhirnya saya beranikan diri belajar mengendarai sepeda motor. Tekad saya harus bisa mandiri dengan kondisi long distance marriage (LDM) yang jauh dari suami. Saya memiliki dua anak yang harus saya ajak saat ada keperluan dengan jarak yang cukup jauh. Hasilnya... tidak perlu waktu lama bagi saya untuk bisa jadi biker tiap hari. Kemana-mana nggak perlu tergantung dengan suami atau orang lain.

Ala Bisa Karena Kepepet! Itu sepertinya motto hidup saya, haha.. 



Bisa naikin air galon ke dispenser
Bisa masak cepat dengan bahan seadanya
Bisa jadi biker dadakan
Bisa nulis cepat karena deadline
Bisa belajar sampai pagi karena besok mau ujian (jangan ditiru kalo yang ini yaaa,, wkwk) 

Hal yang sama terjadi saat ini. Ketika suami saya sudah mulai sibuk dengan pekerjaan kantor yang menuntutnya untuk stand by bahkan hampir setiap akhir minggu. Malah lebih miris lagi karena ternyata banyak hal yang sulit saya lakukan tanpa adanya suami yang biasa siap sedia mengantar saya kemana-mana jika harus menggunakan mobil.

Saya sangat amat memahami tuntutan pekerjaan yang ia hadapi. Namun sebagai istri yang sudah nyaman di samping suami yang biasa jadi supir pribadi, saya merasa sangat terusik dan kembali menuntut saya untuk bisa keluar dari zona nyaman itu. Ya, saya harus bisa mengendarai mobil sendiri. Kadar keharusan disini sudah sangat mendesak. Sudah WAJIB hukumnya.

Saya sudah coba intip-intip kursus mobil di sekitar tempat tinggal saya dan minta izin suami tentunya. Beberapa kali pernah minta diajari oleh suami langsung. Nyatanya kami malah berantem cuma gara-gara setir yang lurus atau nggak lurus. Ahhhh,,, mending minta ajarin orang lain aja lah. Nggak lucu kan kalau kami saling kasi punggung di rumah abis belajar nyetir mobil.

Mudah-mudahan motto Ala Bisa Karena Kepepet kali ini bekerja dengan baik. Karena nggak selamanya saya bisa bergantung pada orang lain, bahkan suami sendiri. Apakah karena kesibukan masing-masing atau malah hal lebih ekstrim lainnya. Duh, jadi gimana kebayangnya!

Jadilah perempuan yang mandiri. Mau itu masih single atau sudah menikah. Karena dengan menjadi mandiri, langkahmu tak terbatas pada lingkup yang kecil. Banyak hal yang dapat kau lakukan dengan memaksimalkan kemandirian dirimu. Minimal nggak sebel ama suami yang udah nggak sempat nganterin kemana-mana. Haha.. itu mah saya yaa..

Nggak cuma saya, semua orang pasti bisa melakukan apa saja kalau mau mencoba. Nyatanya harus merasa tidak nyaman dulu baru kemampuan itu bisa keluar. Dari beberapa info yang saya baca, salah satu penyebabnya adalah hormon adrenalin yang meningkat dan memicu naiknya stres. Stres ini akan menimbulkan motivasi yang cukup besar dalam pikiran agar tubuh mau bergerak di luar kebiasaan. 

PS : tulisan ini mengandung KZL karena suami susah jadi supir pribadi lagi😆

17 comments

  1. Kepepet pengen masak, gampang udah ada bumbu ya kan

    ReplyDelete
  2. Bismillah pasti bisa Devi... kalau bisa sebelum usia 40 tahun sudah mahir menyetir mobil. Mitosnya gitu hihi... apalagi buibu yang sudah melahirkan beberapa kali hmm... nyalinya menciut, gak seberani seperti saat masih gadis dulu. Semakin tua baru belajar maka semakin hilang keberaniannya (baca: kenekatannya).

    Oya, satu lagi yg bikin jadi bisa karena "the power of kepepet" adalah bisa masang regulator gas ke gas isi ulang sendiri. Kl pas gasnya abis trus suami lg gak di rumah gimana haiyo... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agak ngeri-ngeri sedap kalo ini kak. Sering gagal dv mah,, wkwk. Mending telpon tukang yg ahli, hihi..

      Delete
  3. Saya udah dua kali kursus mobil. Sudah latihan sendiri juga berkali-kali dengan adik di rumah. Tetap aja kalau disuruh bawa mobil ke jalanan gitu masih ga ada nyali 😂 masih takutttt ga berani kwkwkw. Kalau cuma maju mundur belok dikit di halaman rumah masih enteng. Kalau udah keluar pagar mau ke jalanan, langsung ciut. Sampe pernah mikir, apa pake supir aja ya ... Eh tapi belum sanggup nge-gajinya hahaha.

    Cuma selogan ala bisa karena kepepet itu memang betul di lapangan. Sering ngalami sendiri hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Isshh,,, dv maju mundur pun blom bisa kak. Doakan yaaa,, wkwk

      Delete
  4. The power of kepepet ya mom...memang betul sih beberapa kali kalau kepepet semuanya cepat kelar, tapi tetap was-was menghantui takut ga kelar dan semuanya ambyar... ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan terlalu sering dilakukan yang beginian kak. Payah nanti,, hehe...

      Delete
  5. Bener nih kak ala bisa karena kepepet, kayak masang gas , angkat galon dll bisa aja kalau suami gak ada. Tetapi kalau suami di rumah teteap minta dia yang lakuin. wkwkwk.. tetapi kalau untuk mengendarai mobil emang aku belum ada niat. padahal penting banget ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penting banget lho kak dyah. Bakal terasa kalo suami di luar kota, sedangkan mobil teronggok cantik di teras rumah. Trus kita kemana-mana harus nge-grab misalnya. Ngenes rasanya, wkwk

      Delete
  6. Hahahaha, cerita kakak bikin ketawa. Jadi ingat sama diri sendiri. Diajar suami nyetir mobil malah berakhir berantam jadinya bete, alhasil sampai sekarang gak bisa-bisa. Mending belajar ke ahlinya aja kali ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener kak yanti, ke ahlinya lebih baik. Walaupun suami ahli nyetir, belum tentu doi ahli ngajarin istrinya,, hehe...

      Delete
  7. Saya bisa bawa mobil dari SMP mba... bahkan ketiga adik-adik saya, saya yang ajarin bawa mobil.
    Tapi sekarang.... saya yang paling gak jago bawa mobil.
    Karena ya itu tadi, kelamaan dalam zona nyaman, sudah banyak yang bisa saya mintain tolong setirin kalo mau pergi kemana-mana. Dari mulai ketiga adik, sampai pak suami.
    Sekarang saya masih bisa sih nyetir, tapi saya udah gak bisa lagi parkir kwkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiahhh,,, parkir katanya memang paling susah ya kak pi.

      Delete
  8. Kalo urusan belajar ngendarai mobil yang heboh anak-anak. Mereka yang semangat nyuruh emaknya b3lajar. Tapi baba nya belum ngasih.
    Ya sudah berusaha nyaman aja dengan jadi Putri ya kak. Hehe.
    Om

    ReplyDelete
  9. Memang kalau kekuatan kepepet inilah yang ngebuat kita jadi yang enggak bisa menjadi bisa. Saya juga sedang mengalaminya, ya walaupun mau nangis gimana rasanya. Merasa enggak siap, tapi harus siap juga. Antara kemustahilan dan ketakutan ini yang menjadi satu. Go, go, go semangat. Kita pasti bisa nih menjadi wanita yang mandiri. Cuma kalau sudah berkeluarga bisalah ya mungkin sekali-kali yakan biar harmonis. Ehe …

    ReplyDelete
  10. Begitulah ya kan biasanya kita manja2 depan suami, saat paksu gak bisa bantu terpaksa kita juga harus kuat juga ya dari masang gas & angkat galon juga hihi

    ReplyDelete